Homemade Tiramisu Recipe (not the authentic version)

Sejak subscribeΒ beberapa channel Youtube khusus masak-memasak, saya semacam punya obsesi untuk nyoba bikin sendiri. Ada sih yang keliatannya rempong, dan bikin saya keder duluan. Dan secara saya anaknya pamalesan yes, jadi tentunya cuma mau praktekin yang gampang2 aja! πŸ˜€

Salah satu yang menurut saya gampang untuk dibikin adalah Tiramisu. Soalnya tinggal cemplung-cemplung doang, terus masukin ke kulkas deh. KELAR. Untuk resepnya, lagi-lagi saya ngintip dari David, owner dari akun Youtube OnePotChef. To be honest, saya seneng banget kalo liat David masak (ciee sok ikrib..), soalnya dia mau “kotor-kotoran” gitu. Kan kalo chef-chef yang udah advance biasanya “anti-kotor” di dapur.

Walaupun saya nyontek resepnya OnePotChef, ada 2 item yang gak saya gunakan yaitu telur dan gula. Pertama, karena buat saya telur tuh harus mateng. Bok, daripada kena flu burung kan? The thing is, dalam resep-resep authentic ini telurnya kan ga mateng ya, jadi bhayyyy. Yang kedua, gula. Saya gak pake gula karena ladyfingernya udah manis. Daripada kemanisan kan? Toh dari segi rasa gak terlalu ngaruh juga. πŸ˜‰

Okay, jadi bahan-bahannya apa aja? Cara bikinnya gimana? Gampang sist!

Bahan-bahan:

  • ladyfinger sponge cake secukupnya, tergantung mau bikin berapa lapis. Makin banyak lapisannya, makin banyak ladyfingernya. Untuk ladyfingernya sendiri, saya pake merk vicenzo; ini di supermarket total juga ada.
  • kopi instan. Kalau dari yang saya baca, paling bagus sih pake kopi espresso. Tapi pake kopi instan juga kayaknya ga apa-apa sih. Saya kebetulan pake kopi Kapal Api yg blue mountain, no sugar.
  • whipped cream sekitar 500 ml.Β Again, jumlahnya tergantung seberapa besar ukuran tiramisu yang mau dibuat dan berapa banyak lapisan dalam tiramisunya. Ini 500 ml saya pake untuk 3 lapis.
  • Mascarpone cheese. Ini juga ada banyak di supermarket kok.
  • Rum secukupnya (optional). Ini mah tergantung selera yaaa, mau pake monggo, gak pake juga ga apa-apa. Diganti baileys juga bisa πŸ˜›
  • Choco powder. Ini buat lapisan di atasnya aja kok.

Cara membuat:

  • bikin kopi dulu dengan air panas, kalo bisa boil water, bukan air panas dari dispenser. *rada rempong yeee*
  • masukan ladyfinger satu ke dalam kopi tersebut, bolak balik bentar langsung angkat. Nah di bagian ini kudu hati-hati banget. Pertama, itu panas banget kak (-___-“).. Kedua, kalo direndamnya kelamaan, si ladyfinger bisa hancur berkeping-keping kayak orang yang baru diputusin :(.Β Kalo saya cuma dua kali *sekitar 2 detik* bolak balik langsung angkat (okay sounds so wrong..) MAKSUDNYA TUH LADYFINGER DIANGKAT DARI AER KOPI YAAAA. *dijelasin*
  • Terus ladyfinger-nya langsung disusun satu lapis di atas pyrex atau pan. Kalo bisa, si pan ini terisi penuh ya.
  • Mix whipped cream + mascarpone cheese + rum. Nah saya punya sedikit tips nih seandainya kamu gak punya mixer. Kamu bisa pake blender untuk ngemix bahan-bahan tersebut dan nanti hasilnya sama! Gak percaya? Coba cari di Youtube deh, “whipped cream with blender“. Awalnya saya gak percaya juga, tapi kemarin pas saya coba, beneran lho creamnya jadi cream yang sesuai dengan hakikatnya. By the way, kalau kamu pake telur dan gula, tentu creamnya akan berwarna kekuningan dan jadinya mirip cream custard. Again, my concern is, telurnya gak mateng dan takut kena flu burung 😐
  • Oleskan cream dari mix tadi di atas ladyfinger yang sudah disusun sampai rapi. Ulangi proses ini sampai ladyfinger-nya abis. Jangan lupa untuk selalu merendam ladyfinger terlebih dahulu di dalam air kopi.
  • Kalau lapisan terakhir udah selesai, langsung masukin ke kulkas deh. Kemarin sih saya masukin tiramisunya ke freezer dulu sekitar 3 jam. Baru dipindahin ke kulkas bagian bawah.
  • Nah setelah 3 jam, baru deh saya kasih choco powder untuk pelengkap di bagian atasnya, terus masukin ke kulkas lagi. Kira-kira sekitar 2-3 jam setelah itu, baru bisa dinikmati dengan baik ;).

Ternyata gak susah kan bikin tiramisu? πŸ˜€

homemade tiramisu by @justcecile

maap potonganya gak rapi :))

 

Sweet Tooth Overload!

Udah pada tau dong kalau di Jakarta lagi banyak banget tempat makan khusus untuk para pecinta dessert. Yang lagi hip sih tentunya dessert-dessert ala Taiwan gitu, yang isinya ice cream, grass jelly, kacang merah, puding, bubble, dan disiram dengan susu full cream. I know, ga sehat sama sekali :)) tapi enak. Terus mau gimana lagi? *anaknya lemah banget*

Kebetulan saya agak telat ngikutin trend makan dessert-dessertan ini. Soalnya tempat makan dessert ini awalnya cuma buka di daerah Jakarta Utara atau Jakarta Barat. Jauh banget mak kalo kudu ke sana demi semangkok dessert ala Taiwan. Saya terlalu males untuk mengeluarkan effort sebesar itu hahahaha. Nah kabar gembira untuk kita semua muncul pas Hong Tang buka di GI, dan Sumoboo buka di Kokas. Happy banget lah si anak rantau yang taunya cuma Jaksel doang ini, langsung deh saya berburu Hong Tang dan Sumoboo yang kesohor tea.

Hong Tang

Ini salah satu menu andalan di Hong Tang, yang saya inget cuma nomornya, nomor 28 kalau ga salah. Isinya apa aja? Ada matcha ice cream, puding, grass jelly, bubble, dan teman-temannya. Kalau ke sini, mending pas weekdays karena kalau weekend kudu waiting list. Rasanya gimana? Enak sih tapi dari segi isi, lebih banyak Sumoboo. Begitu juga dari segi harga ya, lebih mahal hong tang ketimbang Sumoboo.

pudding @ hong tang

Kalau yang ini favoritnya mas patjar! Isinya pudding cokelat, pudding mangga (enak banget!), pudding kopi, dan grass jelly (lupa-lupa inget, maap:D). Buat saya, pudding mangganya juwara! Recommended! πŸ˜‰

sumoboo (recap)

Ini hasil recap dari beberapa kali makan dessert di sumoboo. Penataannya sumoboo memang lebih cantik, mungkin karena creamnya dipisah; jadi customer bisa memilih sendiri mau pakai cream/engga. Untuk isi sih hampir sama dengan dessert hong tang, tapi versi sumoboo ada kacang merah segala. Yang juwara dari sumoboo adalah matcha ice creamnya! endes bambang! Matcha ice cream yang digunakan di sumoboo rasanya mirip dengan matcha ice cream yang pernah saya makan di Jepang. Ga terlalu manis, ga terlalu pahit, tapi ga hambar. πŸ˜€

Sebenernya masih ada lagi tempat-tempat makan dessert lainnya yang belum saya jelajah. Buat yang punya ide tempat makan dessert lainnya, please drop your recommended places here! πŸ˜‰