Eat & Trip : Pulau Penang

Beberapa waktu lalu saya dan keluarga berkesempatan untuk datang ke Penang karena satu dan lain hal. Sebenernya sih karena urusan kesehatan Boss Besar dan urusan pekerjaan Boss Sedang, tapi berhubung masing-masing sibuk dengan urusannya, otomatis saya yang take the responsibility untuk itinerary makan dan jalan-jalan. πŸ˜€

Begitu sampai di Penang, ternyata tingkat haze alias asap lagi tinggi-tingginya. Batal deh itinerary yang sudah saya bikin, terutama jalan-jalan keliling Georgetown. Yang ada cuma makan – hotel – rumah sakit – mall – repeat – sampe pulang. Tapi ga apa-apa deh, yang penting saya sempet untuk mencoba beberapa makanan khas dari Pulau Penang. πŸ˜‰

Terus ada apa aja sih di Pulau Penang?

Nah yang terkenal nih, namanya Pasembur alias rujak seafood. Kenapa sih namanya Pasembur? Itu jadi pertanyaan saya juga hahahaha! Pasembur ini bisa ditemukan di pasar-pasar gitu; kalau yang saya beli di Gurney Drive. Jadi di Gurney itu ada satu daerah yang isinya makanan khas Penang semua, mulai dari pasembur sampai nasi lemak (kalau ini mah di Malaysia bagian mana juga ada kayaknya).

Pasembur ini isinya seafood yang sudah dalam bentuk gorengan, kebayang kan gak sehatnya? Semuanya deep fried! Tapi kalau ke Penang, ya tetep harus coba walaupun gak sehat :P. Nah setelah kita milih gorengannya, bawa deh ke babang yang jual, nanti dia akan kasih semacam acar atau asinan gitu, terus Β disiram dengan kuah “rujak” (mungkin di sana istilah siram itu adalah sembur *ngarang*). Pas pertama makan, rasanya agak aneh sih.. soalnya si kuahnya itu agak manis tapi asam, dan gak ada pedasnya sama sekali.

Pasembur @ Gurney Drive

Pasembur @ Gurney Drive

Selain pasembur, makanan lain yang wajib dicoba adalah kuoytheow. Basically kuoytheow ini kwetiauw gitu, bisa dibikin versi goreng atau versi biasa (yang mirip dengan kwetiauw siram). Yang membedakan kuoytheow dengan kwetiauw pada umumnya adalah kuoytheow ini pake saus. Dan untuk sausnya sendiri, kuoytheow menggunakan saus yang rasanya mirip dengan saus kacang, atau saus yang digunakan di ketoprak.

 

kuoytheow @ Gurney Drive

kuoytheow @ Gurney Drive

Selain makanan khas Pulau Penang, tentunya jangan lupa coba juga makanan + minuman khas peranakan Malaysia lainnya. Favorit saya so far masih nasi kandar, laksa, nasi lemak, dan es teh tarik. πŸ˜€

nasi kandar @ the original kayu peranakan nasi kandar

nasi kandar @ the original kayu peranakan nasi kandar

laksa @ old town coffee

laksa @ old town coffee

found this nasi lemak @ the breakfast menu. Superb!

found this nasi lemak @ the breakfast menu. Superb!

ais teh tarik

ais teh tarik

By the way, overall Pulau Penang ini termasuk salah satu tempat yang biaya makan-minumnya ga mahal-mahal amat lho. Emang harga tiket PP lumayan mehong, padahal udah pake budget airlines. Tapi untuk hotel, makan, dan transport (kecuali taksi yaa) lumayan terjangkau kok. Sebagai contoh nih, harga makan di pinggir jalan sekitar 5 RM (sekitar IDR 15,300,-) dan minum sekitar 2 RM (IDR 6,300,-). Sedangkan kalau makan di cafe / restoran / mall sekitar 9 – 15 RM. Pengen nongkrong di cafe? Harga espresso atau cappuccino-nya hanya sekitar 9 -12 RM.

Untuk hotel, pasaran harga bintang 4 adalah sekitar 300 RM. Tapi itu tergantung daerahnya sih, kayaknya kalau di daerah pusat kota bisa lebih mahal dari itu. Sedangkan untuk harga taksi rata-rata 20-15 RM untuk jarak dekat, dan 30 – 40 RM untuk jarak jauh. Harga bus tentunya jauh lebih murah, tapi ya gitu deh, suka lama nunggunya :D.

Kalau ada kesempatan untuk balik lagi sih, saya mau banget! Tentunya dengan catatan no haze at all yaaa. πŸ™‚

 

Eat & Eat : Taco Casa

Dua tahun lalu saya “diperkenalkan” dengan Taco Casa oleh seorang teman yang tinggal di Bali. Dia tau persis kalau saya penggemar quesadilla. Waktu pertama kali diajak ke Taco Casa di daerah Petitenget, dia cuma bilang: “lo harus rasain bedanya!”

Dan memang terbukti sampai hari ini, Taco Casa selalu menjadi tempat favorit setiap saya berkunjung ke Bali. Dan “virus” berkunjung ke Taco Casa ini juga saya tularkan ke suami dan sahabat-sahabat saya tepat satu hari setelah hari pernikahan kami :D. Mulai dari nachos, quesadilla, sampai burrito semuanya doyannnn. Hauce lah!

Terakhir kunjungan ke sana, saya ga mau pesen quesadilla. Ceritanya kan sombong ya, udah beberapa kali nyoba, jadi pengen pesen burrito :P, eh terus lupa kalau porsi makanan di Taco Casa ini gedeeee banget! Jadi buat cewek-cewek, biasanya sih ga akan habis, kecuali.. laper banget atau doyan makan kayak saya :D.

Di Taco Casa ada 2 jenis burrito kalo ga salah (please correct me if I’m wrong): ada Wet Burrito dan ada 8 layer burrito. Dari namanya, yang satu pake “kuah”, satu lagi engga hahahaha!

Wet Burrito @ Taco Casa

Wet Burrito @ Taco Casa

8 layer burrito @Taco Casa

8 layer burrito @Taco Casa

Overall, saya lebih suka 8 layer burrito sih, soalnya ga ribet makannya. Tapi dua-duanya enak pake banget kok. Recommended! πŸ˜€

Oh iyaaa di Taco Casa, kita juga bisa memilih isi burrito/quesadilla/taco sesuai dengan selera lho. Chicken, beef, or veggie? Bebas, pemirsah!

Buat yang ga terlalu doyan makanan berat, coba deh order chicken nachos-nya. Trust me,Β this nachos is worth to try πŸ˜‰

Nachos @ Taco Casa

Nachos @ Taco Casa

Burrito terlalu “berat”, nachos terlalu “ringan”? Time to order quesadilla!Β 

Chicken Quesadilla (photo captured by @heyninski)

Chicken Quesadilla (photo captured by @heyninski)

Tentu saja, semua makanan ini akan lebih enak jika dinikmati bersama beer. Cheers! πŸ˜€

Mendadak Turis di Kampung Halaman (I)

Jadi ceritanya mumpung libur panjang, saya bener-bener ingin memanfaatkan waktu untuk wisata kuliner dan jalan-jalan di Bandung. Berhubung udah hampir 3 bulan ga pulang, plus kalau pun pulang cuma diem di rumah atau ke mall doang atau ke coffee shop deket rumah, akhirnya saya putuskan libur kali ini harus jalan-jalan walau badai mobil plat B menghadang! Secara di Bandung lagi banyak tempat makan dan tempat nongkrong baru, yamasa sebagai orang Bandung asli malah gatau? Ga gahwul banget gituuuu :D. Untuk membantu terwujudnya acara liburan yang sesungguhnya, saya juga ubek-ubek blog beberapa food blogger ternama supaya bisa bikinΒ itinerary *niat banget*! Salah satu rekomendasi tentunya dari blogΒ SurgamakanΒ punya Cici Shasy.

Di hari pertama, lokasi yang saya tuju adalah seputaran Lembang dan sekitarnya. Tujuan utama adalah pengen ke Dusun Bambu. Berhubung tempat itu kayaknya happening banget ya bok, dan instagramable sekali :)). Kebetulan lokasi Dusun Bambu itu bisa dicapai melalui jalan Cihanjuang (masuk lewat Cimahi), jadi ga perlu repot-repot lewat Sukajadi dan Setiabudi yang macetnya udah kayak jalan Sudirman di hari kerja.

Setelah nyasar (template banget deh pasti nyasar 😐 ), saya yang berangkat dianter mas patjar karena males-nyetir-sendiri pun sampai di Dusun Bambu yang letaknya di Kol. Masturi KM 11. Untuk menuju tempat wisatanya, kita harus naik mobil wisata yang disediakan oleh Dusun Bambu. Oh iya, biaya masuk per orang 10 ribu doang, plus mobil juga 10 ribu. Ga mahal emang, tapiiiii… di dalem Dusun Bambu itu ada cafe dan resto yang menurut saya sih overpriced banget harganya. Sebenernya ada pujasera yang menjual berbagai cemilan dan makan berat, tapi untuk bisa belanja di situ, harus beli voucher dulu dan vouchernya ga bisa direfund.Β Bikin males (-__-“). Berhubung penuh banget, jadi males buat foto-foto, plus sempet liat waiter cafe yang judes gitu, bikin tambah males lagi.. akhirnya pulang aja deh.

Abis dari Dusun Bambu, rencananya pengen makan di Kedai Teteh (eh ini kedai masih ada ga yah? terakhir ke sini taun 2007); tempat makan makanan khas Sunda ini letaknya di jalan yang mau ke arah Maribaya. Tapi berhubung macet banget dan udah keburu laper, akhirnya kami belok ke Kampung Daun. Terakhir ke Kampung Daun itu taun.. 2002! Dan ternyata 12 tahun kemudian, Kampung Daun masih ada :)).

Berhubung dari kemarin pengen makan nasi liwet, akhirnya order deh. Walaupun nasi liwetnya ga pake teri, tapi tetep endes bok! πŸ˜€Β Processed with VSCOcam with m5 preset

Dan untuk temen-temennya si nasi liwet, ada perkedel jagung dan baso tahu yang ga sempet difoto karena keburu masuk mulut :D. Sebenernya ga nyambung sih nasi liwet pake perkedel jagung sama baso tahu tapi apa daya, namanya juga lagi pengen hahahaha.

Dari Lembang turun dikit ke Sukajadi (dan ini memakan waktu sekitar 2 jam, pemirsa!), terus mampir ke salah satu coffee shop yang lagi happening, Two Hands Full. Coffee shop ini ga ada plangnya, jadi sebelum ke sini saya googling dulu supaya ga nyasar :D. Lokasi Two Hands Full satu tempat dengan hotel Edelweiss, jadi kalau mau ke sana patokannya itu aja. Berhubung saya dan mas patjar bukan pecinta kopi, akhirnya di sana order affogato dan matcha latte aja. Surprisingly, kopi espresso yang digunakan untuk affogato-nya cukup strong, tapi ga bikin pusing. Jadi, masuk #recommendedCil lah yaaaa πŸ˜€

Processed with VSCOcam with g3 preset

Di two hands full juga ada berbagai makanan berat, jadi buat yang pengen lunch bisa banget mlipir ke marih. Berhubung udah diisi liwet, akhirnya saya pilih dessert aja, dan pilihan jatuh padaaaa Apple Pie! Sempet kaget sama penampakannya, karena gede banget :D! oh iya, apple pie-nya enak, ga terlalu manis, ga terlalu asam, pas deh.

Processed with VSCOcam with f2 preset

Makan udah, ngopi udah.. Masih mau lanjut? Sebenernya engga, tapi berhubung lupa bawa kunci rumah dan orang rumah lagi ga ada, “kepaksa” deh nongkrong di coffee shop deket kompleks, Noah’s Barn! Sejujurnya keberadaan Noah ini ibarat oase di padang gurun :)) . Kenapa? Karena letaknya di daerah yang ga ada mall, ga ada restoran / tempat makan, bahkan di daerah situ ga ada cafe! *terima kasih Noah* πŸ˜€

Katanya udah kenyang tapi masih pesen? masih dong! it’s a holiday and cheat day :P. Berhubung dessertnya lagi sedikit, saya order chocolate molten cake! Buat saya, isi cokelatnya terlalu manis tapi cakenya enak, garing-garing gimanaaa gitu.Β Processed with VSCOcam with f2 preset

Berhubung lokasi Noah yang deket sama rumah, saya beberapa kali berkunjung ke sana. Dan pada kunjungan terakhir, saya sempet order Black Russian-nya yang endang bambang! πŸ˜€Β PhotoGrid_1406732349585

Besok rencananya saya bakal jalan-jalan lagi demi mensakseskan program “Mendadak Turis di Kampung Halaman part II”, ada yang mau ikut? πŸ˜€

HELLO JAPAN! (Part III)

Sebelumnya sorry banget baru bisa posting part III dari #JapanTrip karena kegiatan yang cukup padat #ahelah *padahal males*. Oke, mari kita lanjut ke trip di Kyoto! \m/

Untuk menuju Kyoto, kita harus naik Shinkansen Train. Kereta ini bisa dicapai melalui perjalanan yang ga deket, terutama karena saya dan rombongan menginap di daerah Akasaka. Dari Akasaka, kami harus ke Shinanomachi dulu kemudian lanjut sampai Shinjuku. Sampai di Shinjuku, harus nyambung lagi ke Stasiun Tokyo. Kebayang kan rempongnya geret-geret koper di stasiun? Tenang aja, di semua stasiun ada locker-locker yang bisa kita sewa untuk naro koper, harga locker tergantung dari ukuran kopernya. Karena saya dan rombongan balik lagi ke Tokyo menjelang hari kepulangan, kami memutuskan untuk nitip koper di hotel selanjutnya.

Dari Tokyo ke Kyoto itu sekitar 2,5 jam. Dijamin ga akan bosen liat pemandangannya! Oh ya, jangan lupa sebelum naik Shinkansen, JR passnya dituker tiket kereta dulu ya, karena kita ga bisa duduk sembarangan. Begitu nyampe di Kyoto, tentunya naik bis lagi! Perjalanan yang mungkin kalau di Jakarta udah pake taksi kali ya :P, tapi berhubung di Jepang argo taksi itu muahal banget, dan transportasi publiknya ketjce bingit, ya jelaslah kita pake transportasi publik! πŸ˜€

Selama di Kyoto, saya menginap di 2 hotel yang berbeda. Kenapa? Karena sesungguhnya dapet hotel di Jepang selama peak season itu sulit, jadi terpaksa menginap di dua tempat. Hotel yang pertama letaknya deket banget sama Daimaru Mall, di tengah kota, namanya Kinparo Hotel. Kinparo Hotel ini semacam budget hotel yang menyediakan pemandian air panas dengan green tea. Sayangnya saya ga sempet nyoba pemandian air panas ini karena.. malu bok! ya secara telenji-telenji gitu kan. Terpaksa deh keskip. By the way, kira-kira penampakan kamar di Kinparo Hotel kayak gini:

Image

Ketjce kan? Berasa ada di rumahnya Nobita atau Sinchan ga sih? :P. Dan yang paling seru tentunya adalah tidur di tatami! Kirain tidur di tatami itu ga enak, ga empuk, ternyata salah total, pemirsa! Tatami empuk, dan hangat banget! Ini dia penampakan tatami:Β Image

Setelah istirahat sebentar di hotel, saya dan rombongan menuju Gion. Tentunya dengan jalan kaki! *pijet-pijet kaki*. Ada apa di Gion? Ada geisha! kayak ga ada kerjaanΒ ya ngeliat geisha? tapi percayalah sesampainya di sana, banyak banget turis dari berbagai negara yang ngantri di depan rumah-rumah geisha, sampe ada yang bawa tripod segala!

Dalam perjalanan menuju Gion, suasananya enak banget. Aslinya saya pengen nyanyi lagu “Sepanjang Jalan Kenangan”, soalnya itu jalan bagus banget buat jadi scene di video klip, sambil pegang-pegang sakura *oke sampe sini jadi norak*. Pernah nonton film-film dari studio Ghibli kan? Suka liat rumah-rumah di pinggir sungai terus ada yang main layangan atau cuma sekedar lari santai, atau santai di rumput sambil piknik? Nah, semua visual itu semacam terwujud pas liat pemandangan ini:

Image

Perjalanan menuju Gion yang sebenernya jauh banget itu ga terlalu berasa, karena sepanjang jalan banyak tukang makanan. You know, snacking is penting rite? Jadi buat yang doyan makan dan doyan jalan, kota ini pas banget! Oh sama buat yang doyan sejarah! Karena banyak bangunan tua yang masih dijaga banget keasliannya, bahkan masih ditempati sampai sekarang; selain itu kalau lagi jalan-jalan sore gitu, bakal sering ketemu sama cewek-cewek Jepang yang pake yukata. Kawaii ne!

Seperti yang tadi saya bilang, di Gion banyak banget turis-turis yang udah stand by nunggu di berbagai rumah geisha. Saya termasuk yang ikutan nunggu, tapi geisha yang diharapkan muncul malah ga keluar-keluar. Katanya sih, geisha itu memang ga boleh difoto, jadi begitu mereka tau mereka bakal difoto, mereka bakal cepet-cepet lari. Dan ga tau gimana caranya tapi mereka larinya cepet banget, padahal mereka pake sandal yang bentuknya kayak sandal bakiak gitu. Hebat deh!

Kalau ga sempet/ga bisa ketemu geisha, masih ada kok objek foto yang oke untuk kita foto. Salah satunya adalah rumah-rumah tradisional Jepang, dan rumah-rumah ini ada di sepanjang jalan Gion.Β ImageImage

Hari kedua di Kyoto, saya ga ikut rombongan yang memilih untuk jalan-jalan ke kuil. Karena kaki udah gempor dan sakit banget, saya memilih untuk jalan-jalan di sekitar Daimaru aja. Ada apa aja di sekitar Daimaru? Saya dikasih tau salah satu followers di Twitter, kalo di belakang Daimaru itu ada tempat makan pork steak enak banget. Eh pas udah nyampe sana, malah nyasar dan ketemu tempat makan steaknya, mungkin karena saya juga ga pake GPS, dan modal navigasi bacot yang jarang berhasil :D, yang satu ngomong bahasa inggris, satu lagi ngomong bahasa jepang, alhasil pake bahasa #kode *teu nyambung* :P.

Akhirnya saya ke Lipton Tea House, ceritanya pengen ngeteh-ngeteh cantik gitu, tapi apa daya strawberry parfait buat saya lebih menarik. Sebagai penggemar dessert, strawberry parfait ini adalah yang pertama berhasil bikin saya eneg alias saking enak dan banyaknya saya sampe ga habis. Saya gatau Lipton Tea House ini pake ice cream merk apa, soalnya rasanya strong banget.Β Image

Pulang makan dessert, saya mampir ke beberapa drug store, awalnya penasaran aja sama harga-harga kosmetik Jepang, semahal di Indonesia atau engga. Soalnya di Jepang banyak banget drug store lucu-lucu yang menjual berbagai kosmetik ternama dari Jepang dengan harga terjangkau (tidak berlaku untuk SK II, tentunya). Saya sempet kaget liat produk-produk seperti kanebo, shisedo, max factor dijual di rak-rak gitu. Kalau di Indonesia, kelasnya kayak maybelline atau sariayu. Sedangkan merk premium semacam SK II dijual di counter terpisah (dan masih mahal). Lalu gimana dengan harga brand-brand seperti kanebo dan shisedo? Saya sempet beli CC cream kanebo (yang saya rekomendasiin banget karena formulanya ringan) dengan harga 1800 yen, kira-kira sekitar 200 ribuan. Totally worth it!Β 

Cape jalan kaki, eh lapar lagi deh (hungry seems like my #firstworldproblem ya), saya menuju Ninshiki Market, letaknya di gang belakang hotel. Ternyata Ninshiki Market adalah traditional food and fish market di Kyoto! Di sisi kiri, isinya semua penjual seafood mentah; sedangkan di sisi kanan isinya semua penjual makanan! gimana ga bahagia coba πŸ˜€ (( BAHAGIA )). Dilepas sendirian sampe sore juga ga akan masalah kalo liat yang beginian mulu:Β Image

Abis main-main di Ninshiki Market, balik ke hotel, dan mari.. pindah hotel! Untuk menuju hotel kedua, perjalanannya agak sulit nih. Karena ternyata letaknya ada di daerah pinggiran Kyoto, jadi setelah jalan kaki sekitar 1 km dan nunggu sekitar sejam untuk ketemu busnya, saya berangkat ke pinggiran Kyoto ini (gatau nama daerahnya 😐 ). Udara di Kyoto pas lagi dingin-dinginnya, jadi berasa menderita banget deh hahahaha.

Perjalanan ke hotel kedua ini memakan waktu sekitar 1 jam, sempet takut nyasar juga soalnya pas sampe sana udah gelap dan jarang ada kendaraan lewat situ. Setelah nanya-nanya orang, akhirnya ketemu deh sama hotel kedua, dan ternyata bukan hotel sodara-sodara tapi hostel! Hostel ini namanya Yamazaki RyokanΒ . Seumur-umur, saya ga pernah tidur di hostel dan ini untuk pertama kalinya saya tidur di suatu tempat di mana saya harus sharing toilet dan kamar mandi dengan orang lain yang bukan sodara. Jadi begitu nyampe, saya langsung ngecek toiletnya :D! Oh bersih. Kering. Oke. Terus saya ngecek kamar mandinya, hmm tempat mandi untuk 3 orang. Sebelum saya berpikir untuk ga mandi, tiba-tiba sepupu saya bilang, “Ci, ini ada kamar mandi private kok!”. Saya inspeksi, wah lumayan juga! Ada wastafel, air panas, shower. Oke fine, saya bisa mandi kalo gini ceritanya hahahaha.

First impression tentang Yamazaki Ryokan: tradisional banget. Berasa ada di dunia Nobita deh :P. Yang bikin seneng tentunya wifi gratis sampai ke kamar (di hotel lain wifi rata-rata cuma di lobby doang), dan ada dapur! Jadi pagi-pagi bisa sarapan ala orang Indonesia deh, ramen instan lengkap dengan teh atau kopi. Untuk yang pengen nginep di sini, ada juga access map-nya di website. Yang bikin seneng lagi dari Yamazaki Ryokan adalah pemandangannya yang Jepang banget, kayak gini:

Image

 

Sayangnya di sini jam check out adalah jam 10, jadi ga sempet keliling-keliling gitu karena harus buru-buru ke Stasiun Kyoto untuk menuju Osaka. Dari sini, ada bus yang langsung bisa ngedrop kita ke stasiun utama dengan gratis! Tentunya dengan nunjukin JR Pass :D.

Baiklah, udah kepanjangan nih kayaknya. Besok saya lanjut lagi dengan trip di Osaka yaaa! Ciao!

 

Hello Japan! (Part II)

Akhirnya bisa ngelanjutin cerita #JapanTrip! Maaf agak lama, hehehehe.. Oke, hari ketiga! Sebenarnya hari ketiga ada rencana untuk ke Tsukiji Market, tapi apa daya bangun kesiangan :(. Buat yang pengen jalan-jalan ke Tsukiji Market dan nyoba sushi paling enak se-Tokyo (kabarnya begitu) siap-siap datang jam 5 pagi ke sana, karena jam segitu orang-orang sudah antri. Wah nyesel deh bangun kesiangan :(!

It’s Harajuku time! Sebelum mampir ke Harajuku yang spekta itu (masih kagum dengan orang-orang Jepang yang fashionable di sepanjang Harajuku), saya dan rombongan mampir ke kuil tertua di Tokyo, yaitu Meiji Jingu Shrine. Kondisi Tokyo yang lagi hujan angin membuat perjalanan menuju kuil Meiji Jingu cukup menantang. Gimana engga, untuk bisa masuk ke kuil, kita kudu jalan kaki cukup jauh. Cape? Banget! Saya sampe mikir gini, “memangnya ini kuil sebagus apa sih sampe wajib dikunjungi?”. Dan ternyata, setelah masuk, saya ga nyesel. Asliii, buat yang pengen trip ke Jepang, kuil ini wajib dikunjungi πŸ˜‰

Memasuki kuil, saya disambut dengan pemandangan yang WOW banget! Bahkan hujan dan angin gak mengurangi kekaguman saya terhadap kuil ini. Berikut foto-fotonya:

Image *Kalau sudah sampe sini, jangan lupa ikut menggantungkan harapan πŸ˜› dan ikut minum air suci (letaknya di pintu keluar)*

Dari kuil Meiji Jingu, keluar sedikit, lalu jalan kaki menuju Harajuku! yeay! Berhubung lagi hujan, dan badan saya udah gak kuat, saya gak banyak keliling di Harajuku. Sempet pengen foto cowok2 yang lewat pake boots merah dan dandanan gothic, tapi takut diomelin. Ehternyata mereka seneng kalau difoto, ah tau gini ngajak foto bareng :D.

Oh iya, di Harajuku kan pusatnya toko-toko lucu, ga mungkin dong ga belanja. Sepupu saya bilang, ada satu toko yang jual kimono-kimono 2nd, dan baju-baju branded bekas. Penasaran dong eike. Nama tokonya Chicago. Dan bener aja, ada berbagai baju 2nd branded sama kimono 2nd yang kualitasnya masih bagus (ehtapi jangan lupa dicek lagi yaaa kalau pengen belanja). Kimono yang bahannya katun sekitar 1050 yen, sedangkan yang bahannya sutra sekitar 12500 yen. Tentunya ini jauh lebih murah dari harga aslinya :D. Saya sempet pengen beli satu kimono, tapi setelah dipikir-pikir, nyampe indo dipake buat apa ya? plus uang jajan saya menipis gara-gara banyak jajan di Disneysea, jadi saya urungkan niat beli kimono 😦

By the way, di Jepang banyak toko yang menjual barang-barang branded second. Dan kualitasnya masih bagus-bagus. Kenapa? Karena orang Jepang konsumtif, dan most of them “gila merk”. Tapi mayoritas punya kebiasaan gini: beli tas Gucci misalnya, dipake 2-3x, jual ke toko barang bekas, lalu beli lagi yang koleksi terbaru. So, don’t worry kalau mau beli tas-tas bermerk di sana. Karena sertifikatnya masih ada, dan kualitasnya terjamin. Oh ya, untuk toko tas barang second bisa mampir ke Komehyo. Komehyo ada di mana-mana kok, tapi yang paling bagus ada di Shinjuku πŸ˜€

Baiklah segini dulu cerita saya di Harajuku, besok saya lanjutin lagi ya cerita #JapanTrip di Kyoto dan Osaka! Ciao!

 

 

Hello Japan! (Part I)

Sebelum #JapanTrip keburu basi, mari kita blogkan! :P. Sebenernya pas kemarin ke Jepang beberapa teman juga berkunjung ke sana, jadi silakan intip juga ya blogpostnya Didut atau tumblr-nya mbak Lia untuk mendapatkan referensi lebih banyak tentang tempat-tempat yang oke untuk dikunjungi selama di Jepang πŸ˜€

Saya dan rombongan keluarga besar sampai ke Jepang tanggal 28 Maret, perbedaan waktu 2 jam ga terlalu ngaruh sih, cuma perbedaan cuaca yang agak ekstrim. Walaupun di Jepang sudah masuk spring, tapi cuaca masih sekitar 7-10 derajat.. brrr. Sesampainya di bandara, jangan lupa tuker tiket JR Pass. JR Pass berguna banget untuk naik JR (kereta penghubung stasiun di dalam kota) dan shinkansen (untuk luar kota). JR pass bisa kita beli di JAL, atau via online (untuk online, silakan tanya Didut :D)

Setelah dapet JR Pass, saatnya ke hotel! Perjalanan ke hotel di Akasaka, memakan waktu sekitar hampir 2 jam via bus dari bandara Narita. Saya sarankan, kalau mau trip ke Jepang, book hotel di daerah Shinjuku karena deket ke mana-mana. Sayangnya kalau lagi high season kayak kemarin, penuh banget, jadi dapetnya di Akasaka deh. Saya dan keluarga menginap di Hotel Asia Center of Japan, recommended untuk budget hotel karena deket ke mana-mana. Akasaka ini daerah Ginza (daerah perkantoran), jadi banyak makanan dan family mart (penting banget) πŸ˜€

Berhubung di Jepang peraturan untuk jam makan siang agak ketat, dan saya baru bisa lunch sekitar jam 3an, maka PR selanjutnya adalah cari tempat makan yang buka di jam-jam segitu. Rada susah ternyata, karena rata-rata jam 11-2 siang buka, kemudian buka lagi jam 5-6 sore. Setelah nyasar (pastinya harus nyasar dulu ya), akhirnya ketemu tempat makan yang buka 24 jam. Tapi makanannya kudu kita beli via mesin, remponglah orang-orang Indonesia ini kan :D. Mesinnya ga ada subtitle bahasa inggris, pegawainya juga ga bisa bahasa inggris.. akhirnya cap cip cup kembang kuncup deh! Voilaaaa, jadinya makan nasi chicken katsu dengan soba dan ocha gratis. lumayan πŸ˜€

Image

@justcecile

Berhubung sudah sore, agenda trip hanya jalan-jalan ke Shinjuku dan Shibuya. Untuk menuju Shinjuku, perlu ke stasiun terdekat yaitu di Aoyama Twin. Orang Jepang bilang itu deket, orang Indonesia yang ga suka jalan kaki kayak saya bilang itu jauh banget. Kaki gempor abis hahahahaha. Berhubung JR pass kami baru berlaku untuk keesokan harinya, maka hari itu kami diharuskan beli tiket, untungnya ada subtitle bahasa inggris di mesin pembelian tiket πŸ˜€

Sampai di shinjuku, saya pusing. asli deh tuh orang Jepang kayaknya kumpul semua di situ. Banyak mall, banyak toko, banyak orang, dan banyak tempat makan tentunya. Di shinjuku banyak toko-toko kecil yang menjual kosmetik dari berbagai merk Jepang dengan harga yang lebih murah dari di Indonesia, kecuali SK II. Di Jepang, SK II masih mahal aja gitu (-__-“). Tapi jangan sedih, harga-harga kosmetik dan skin care untuk shisedo, kanebo, dan sodara-sodaranya lumayan terjangkau kok :D.

Kalau rombongan ibu-ibu demennya shopping, rombongan anak-anak doyannya makan. Yup! sepanjang jalan menuju Shibuya, banyak banget kedai makan ramen babi, mulai dari yang otentik sampai yang modern . Gambar-gambarnya aja udah menggoda selera banget deh! lupakan diet, pemirsa! Berhubung sepupu saya yang jadi tour guide sudah beberapa kali ke sini, dia merekomendasikan satu tempat makan ramen yang menurutnya sih paling enak. Ga nanggung-nanggung, saya langsung pesen tonkotsu ramen dong (kuahnya babi banget alias enak banget, dagingnya banyak banget ga kayak di jakarta yang cuma dikasih 3-4 slice). Ramen ini ga pake mecin sama sekali, gurihnya murni dari kuahnya, karena abis makan ini saya ga pusing, ga kayak abis makan ramen yang kebanyakan mecin πŸ˜€

Image

@justcecile

Sampai di Shibuya! sejujurnya Shibuya ini ga beda jauh sama Shinjuku, isinya mall dan toko-toko yang menjual pernak pernik lucu. Tapi Shibuya itu banyak banget anak mudanya, mulai dari abg berseragam Sailor Moon sampai ke eksmud-eksmud yang pulang kantor, ngebir-ngebir lucu, dengan muka serupa Takuya Kimura. Di sini buat cuci mata aja sih sebenernya, dan bagi emak-emak tentunya belanja lagi (-__-“)

Hari kedua: Tokyo Disneysea

Sementara para orang tua menuju ke Gunung Fuji, saya dan adik-adik sepupu main ke Tokyo Disneysea. Dari shinjuku station, saya menuju ke takasihmaya mall dan ketemulah sama bus station yang akan mengantar kita semua ke Disneysea. oh ya, jangan lupa beli tiket busnya dulu ya, soalnya JR pass ga berlaku. Perjalanan menuju Disneysea sekitar 40 menit, kalau ga macet. Karena pas pulang, saya kena macet dan sejam lebih baru sampai lagi di Shinjuku.

Berhubung itu hari Sabtu, Disneysea penuh banget dan isinya mayoritas adalah orang Jepang sendiri (-__-“), kirain banyakan turisnya hehehehe. Management Disneysea pinter deh, toko souvenir diletakkan di depan dong. Alhasil kita semua kalap belanja pernak pernik disney yang lucu dan unyu-unyu kayak topi Minnie ini misalnya:

Image

@justcecile

Di Disneysea, semua tema punya toko souvenirnya sendiri, disesuaikan sama tema. males liatnya kan? apalagi kalau persediaan uang jajan sudah menipis hahahaha. duh gawat banget emang si Disneysea ini :|. Ada game seru apa aja di Disneysea? banyak! tapi saya cuma sempet mainin 1 doang huhu. Karena antriannya yang yassalam panjang banget! 1 game yang saya bisa ikutan juga karena sebelumnya udah ambil Fast Pass. Apa itu Fast Pass? tiket yang kita ambil di jam-jam tertentu, supaya nanti pas game itu dibuka kita ga perlu antri. Akhirnya yaa foto-foto doang selama di Disneysea, sayang ya. Besok-besok kalau ada kesempatan ke Jepang lagi *amin* harus nyoba ke Disneyland-nya ah πŸ˜€

Untuk pulang dari Disneysea, kita cukup balik lagi ke halte tempat di mana kita didrop sama bus. Berhubung petugasnya ga bisa bahasa inggris, kita dengerin aja pas dia teriak-teriak kayak: “Yokohama!” “Narita!” “Shinjuku!” nah ntar tinggal naik deh bus yang sesuai dengan tujuan :D. Di Jepang banyak yang ga bisa bahasa inggris, jadi kalau takut nyasar di stasiun, cukup foto aja dulu stasiun yang kita mau tuju terus tanya petugasnya, nanti dia akan kasih tau kok nomor line-nya. Jangan takut untuk nanya kalau nyasar ya, saya nyasar mulu tapi ya gitu, nanya mulu juga :P. Mulai dari nanya ke satpam, polisi, sampe abg-abg di tempat makan hahahaha.

Malamnya saya nyoba makan kare Jepang, kalau biasanya makan di sushi tei, kali ini nyoba yang asli.. dan rasanya enak banget! ada ga sih yang lebih tinggi kastanya dari enak banget? gurih banget? maknyoss? ya semacam itulah hehehehe. Sebenernya tempat makan kare ini ada di mana-mana, namanya Coco Ichibanya. Kalau ga sempet ketemu di Tokyo, bisa ketemu lagi di Kyoto atau Osaka, atau kota lain. Bumbunya pas, ga hambar, pedesnya pas (bisa dipilih mau level berapa), nasinya juga bisa milih mau ukuran apa, dan dia punya English Menu! jadi buat teman-teman yang muslim, jangan kuatir, masih bisa makan kare enak kok di sini πŸ˜€

(chicken katsu dengan saus kare dan potongan daging babi)

Image

@justcecile

Kira-kira segini dulu cerita awal dari perjalanan liburan di Jepang ya, besok saya sambung lagi! Masih ada Harajuku, Kyoto, dan Osaka πŸ˜€

Kunjungan Perdana ke Museum Antonio Blanco, Ubud

Akhirnya ada waktu juga untuk ngebahas wisata berbudaya ala ala ke Museum Antonio Blanco! Postingan yang harusnya ditulis bulan November tahun lalu, eh kepending mulu gara-gara saya terlalu malas untuk nulis dan kebanyakan curhat. πŸ˜€

Jadi waktu jalan-jalan ke Ubud, niatnya cuma buat makan, liat sawah, beli kopi terus pulang. Gataunya driver nawarin, “mbak, mau mampir ke museum Antonio Blanco ga?” Saya bukan peminat jalan-jalan di museum sih, tapi #kepo juga. Β Sempet mikir gini, “ah palingan cuma liat lukisan-lukisan doang.” Tapi berhubung kayaknya menarik, saya dan adik memutuskan untuk pergi ke museum. (fyi, saya tau Antonio Blanco itu gara-gara dulu sempet nonton sinetronnya di tipi :)) )

Biaya masuk ke Museum Antonio Blanco lumayan terjangkau, 30 atau 35 ribu gitu (maaf, lupa). Dengan harga segitu, kita akan dapet tiket yang bisa dituker dengan segelas welcome drink di cafe yang terletak di komplek yang sama dengan museum. Oh ya harga tiket untuk wisatawan lokal dan luar negeri berbeda ya, yang lokal lebih murce tentunya πŸ˜€

Begitu kita masuk ke halaman museum, ada berbagai burung cantik nan menawan di depan mata.

Image

Suasana di halaman museum juga enak, adem deh banyak pohon. Fresh! Setelah puas muter-muter, akhirnya saya masuk ke area museum. Ternyata oh ternyata, gedang bener mak! asliiiii! kayak rumah-rumah yang ada di sinetron gitu :D. Di pintu utama, kita dikasih tau untuk tidak mengambil foto-foto lukisan, tapi kalau foto Antonio Blanco yang ini boleh diambil:Β Image

Berhubung saya ga ngerti mengenai lukisan-lukisan beliau, ada satu guide yang bersedia ngejelasin arti-arti dalam setiap lukisan. Mayoritas lukisan merupakan istri dari Antonio Blanco, yaitu seorang penari Bali. Eksotis banget! Dan kalau liat lukisan-lukisannya, bisa kerasa banget kalau Antonio Blanco cinta mati sama istrinya. Sweet! Dalam beberapa lukisan juga terselip puisi yang dibuat oleh Antonio Blanco, ada juga lho tebak-tebakan seperti: coba hitung ada berapa jumlah botol dalam lukisan ini? *terima kasih sekali lagi kepada guidenya*

Setelah keliling atas bawah, saya pergi ke bagian belakang museum. Di sini terpampang foto-foto keluarga besar Antonio Blanco, mulai dari anak sampai cucu. Menurut mbak guide, saat ini yang ngurus museum Antonio Blanco adalah anaknya yang juga pelukis dan fotografer, Mario Blanco. Emang darah seni ga jauh-jauh ya :D. Di bagian akhir dari perjalanan saya di museum Antonio Blanco, saya sampai di tempat barang-barang jadul koleksi Antonio Blanco. Nah ini yang seru! soalnya barang-barang tersebut mengingatkan saya akan barang-barang yang ada di rumah kakek saya dulu.

ImageImage

Di bagian akhir, kita juga bisa ngeliat foto-foto Antonio Blanco dan istrinya, what a sweet couple πŸ™‚

Image

Jadi untuk yang mau liburan ke Bali, sekali-kali boleh lho wisata berbudaya ke sini πŸ˜€

Main-Main di Ubud

Sebenernya postingan ini masuk golongan super duper latepost, karena liburannya udah dari bulan Oktober 2013 hahahaha. Jadi ceritanya setiap ke Bali, gue jarang mengunjungi Ubud karena… males. dulu waktu SD, pertama kali ke Bali, nyokap maksa ke Ubud, dan pada waktu itu kerasa banget kalo Ubud jauuuuuuh banget dari hotel tempat gue dan keluarga menginap. Alhasil waktu balik lagi ke Bali, gue males ke Ubud, baru pas liburan Oktober ini aja ke Ubud lagi.

Tempat pertama yang gue kunjungi di Ubud adalah Tegallalang. Ini merupakan wisata sawah, karena emang begitu nyampe cuma liat sawah.Β Image

Berhubung jarang banget liat sawah, gue sama adek gue norak banget. kesenengan gitu hahahaha. Bagus banget, udaranya sejuk, dan biaya masuk sini 5 ribu rupiah saja per orang. Kalau mau turun ke bawah bisa, kalau berani sih. Waktu itu beberapa turis asing sempet turun ke bawah ditemenin tour guidenya, mungkin karena di negara mereka ga ada yang beginian. Nah, di sekeliling Tegallalang ini ada beberapa resto yang jualan semacam crispy duck, gitu.

Setelah puas liat-liat sawah dan foto-foto pake tongsis (hail to tongsis!) kami melanjutkan perjalanan untuk nyari coffee shop yang katanya nanem sendiri kopi dan tanaman-tanaman lainnya. Ehternyata nyasar dong (-__-“), akhirnya Pak Driver yang baik, ngajak ke satu tempat namanya Manik Abian Agriculture.

Manik Abian ini tempatnya adem banget, banyak pohon (yaiyalah), dan pegawainya dengan sabar ngasih tau satu per satu tanaman yang ada di sana. Kita juga bisa liat proses pembuatan kopi (ditumbuk, terus disangrai), terus ketemu musang yang buat kopi luwak itu lho, plus berbagai tanaman lainnya.

ImageImage

Kita juga bisa dapet free coffee testing dari berbagai kopi dan teh yang ditanam di sana. Ada lemon tea, ginger tea, vanilla tea, coconut coffee, dan sisanya gue lupa :)) tapi for sure yang paling coconut coffee! apalagi buat orang-orang yang ga suka kopi pahit dan penikmat “kopi cupu” kayak gue. πŸ˜›

Image

Abis free coffee testing, kita pun penasaran sama luwak cofee mereka. kenapa? karena luwak coffeenya bikin sendiri. hmmm, pikiran soal jorok-jorokan dan higenis dibuang jauh-jauh dulu hahahahaha. Dan hasilnya? Enak kok! Apalagi pake brown sugar. ga nyesel pesen πŸ˜€ (murah meriah, 50 K)

Image

Di Manik Abian ini ada juga toko souvenir yang menjual produk-produknya, menurut gue agak mahal tapi karena penasaran akhir gue beli beberapa untuk dibawa pulang. dan.. nyesel. KENAPA GA BELI LEBIH BANYAK… (-__-“) karena enak bangetttt, apalagi yang coconut coffeenya.Β Image

Abis dari Manik Abian, kami meluncur ke Made Joni untuk nyobain crispy duck-nya yang menurut Acid lebih enak dari crispy duck Bebek Tepi Sawah. Sampe sana pas banget sama jam lunch, untung masih dapet tempat duduk pinggir sawah πŸ˜€Β Image

dan ini dia penampakan Crispy Duck Made Joni:

Image

Aslinya, lebih garing dari yg bebek tepi sawah dan lebih banyak dikit porsinya hahahaha! Endes? Banget! ini recommended banget buat yang pengen nyoba crispy duck.

Perut kenyang, hati senang. Abis dari Made Joni, kami mampir ke Museum Antonio Blanco yang selemparan batu dari Naughty Nuri’s. sorry no pork, takut kolestrol (-___-“). Cerita di Museum Antonio Blanco mendingan diposting di satu blog post aja kali ya? Panjang soalnya. eh ga panjang sih, tapi gue udah cape ngetik πŸ˜›

Culinary Trip in Bali part 1

Setiap orang pasti punya alasan untuk traveling, entah itu untuk melepaskan stress, atau untuk honeymoon, atau sekedar buang duit (eh beneran ada yang kayak gini lho :D). Berhubung setiap orang punya interest yang beda-beda, pasti tempat yang bakal kita datengin juga berbeda. Nah, minggu kemarin gue sempet cuti ke Bali. Tapi kali ini ke Bali ga hanya untuk leyeh-leyeh di tepi pantai lho, soalnya gue sekalian nyoba beberapa tempat makan ketjce hasil rekomendasi dari beberapa teman. Karena menurut gue, you will always find something new in Bali. Entah itu pantai, tempat main, hotel atau resort, atau jalan tol! Image(tapi yang kayak gini tetepΒ wajib dilakukan)

Hari pertama mendarat di Bali, pas banget dengan Hari Raya Galungan. Alhasil, susah banget cari tempat makan. Padahal udah ngebayangin pizzanya Warung Italia Seminyak atau Sate Babinya Warung Made. Eh ternyata tutup sodara-sodara! Puter-puter ke area petitenget sama kerobokan, banyak juga yang tutup. Akhirnya adek gue yang kebetulan lagi kerja di Bali ngajak makan di Bali Bakery. Awalnya sempet ragu, soalnya gue kira tempat ini cuma jual menu roti dan dessert. Ternyata, menunya lengkap! dari segi harga dan rasa, not too bad. Waktu itu gue pesen pizza dengan bacon. Memang sih rasanya jelas lebih enak Warung Italia, tapi berhubung laper, ya enak-enak aja. Tempatnya juga oke dan luas.Β Image

Setelah makan pizza, it’s time for dessert! Adek gue pesen cheesecake, dan gue pesen tiramisu (plus peach yoghurt tart). Tiramisunya endesss, ga terlalu manis. Justru si peach yoghurt tartnya yang agak kemanisan, begitu juga dengan cheesecakenya, terlalu manis. Untungnya, eclair si Bali Bakery ini endes banget.Β Image(kiri: tiramisu, kanan: peach yoghurt tart) *ga sempet fotoin eclairnya, terlalu enak, jadi langsung dimakan :))*

Hari kedua!

di hari kedua ini gue dapet rekomendasi dari mas Bayu Amus, pemilik blog Epicurina, untuk nyoba brunch di Tekor Bali, sebuah cafe di depan pantai Double Six. Secara yang ngasih rekomendasi food blogger, ya gue percaya-percaya aja dong :D. Untuk menuju cafe Tekor Bali ini, dibutuhkan perjuangan karena gue ga tau jalan #yamenurutngana. Untungnya di Bali, driver taksinya merangkap tour guide, jadi kita tinggal duduk manis dan bilang mau ke anu anu, terus dianterin deh.

Begitu sampai, gue langsung order menu specialnya, Tekor’s Special *ga kreatif pisan hahaaha*. Walaupun namanya Tekor, tapi percayalah ini ga akan bikin lo tekor, literally. Kenapa? Karena hanya dengan 49.5K saja, kita dapet menu brunch lengkap dengan minum! Terus isi menu Tekor’s Special itu apa aja?Β ImageImageImageΒ (total segini cuma 56K, itu pun udah plus pajak! wohooo!)

Kita boleh pilih telurnya mau diapain, goreng / scramble / rebus. Nah berhubung gue agak-agak takut sama kolestrol, akhirnya gue pilih direbus, tapi 3/4 matang. Dan bener aja, pas dateng, si egg yorknya (elahhhh bilang aja kuning telor) itu 3/4 mateng! (gatau gimana caranya sampe bisa begitu…). Gue agak kurang sreg dengan jamurnya, tapi ya karena I am not a big fan of mushroom. Tapiii cream cheesenya juwara, pemirsah! ga eneg, dan agak-agak pedes gitu. si cream cheese ini gue campur ke putih telur, endes! πŸ˜€

Let’s talk about the rest. Buah? OKE. Juice? Juwara. Fresh. Sesuai pesanan, no sugar added. Kentang? So-so. Tomat? ENDESSS. suka banget dengan bumbu yang ditaro di tengahnya itu. roti? udah ga sanggup dimakan :)) ehtapi sempet nyolek dikit selai stroberinya. Lumayan, ga kayak selai-selai murahan πŸ˜€

Suasana Tekor Bali ga senyaman cafe atau resto mahal, tapi kerasa banget Balinya. Menariknya, di sini banyak bule yang bawa laptop untuk kerja. Wah kalo di jakarta atau bandung, yang kayak gini seringnya ada di coffee shop doang πŸ˜€Β Image

Setelah ke pantai, lejeh-lejeh, dan kegiatan lainnya yang dilakukan berdasarkan tujuan ingin kulit lebih hitam, gue pun menuju Potato Head. Mainstream dan hipster banget kan? πŸ˜€ Tadinya sih pengen liat sunset di sana, tapi asliii penuh banget! Jadi males untuk berlama-lama di sana. Long story short, ini adalah menu-menu yang gue pilih:Β Image(chocolate chili mousse)

Image(wagyu beef burger)

First, dessert dengan cokelat rasa pedas. Awalnya aneh. Suapan pertama, biasa aja. Tapi sepersekian detik dari suapan itu, pedesnya kerasa. Tapi ga bikin seu-hah (seu – hah ini bahasa Sunda, dan sorry, gue gatau bahasa indonesianya 😐 ). Di bawah si choco ice cream ada brownies yang cukup padat dengan kacang (gue kurang tau itu kacang jenis apa). Nice combination.

Second, wagyu beef burger. Untuk harga 147K, it was not that bad. quite delicious. dagingnya medium well, kentang banyak, tempat penyajian yang lucu, tapi rotinya menurut gue dimasak dengan terlalu matang, jadi keras. Pada dasarnya sih tempat ini memang menjual view, jadi jangan berharap terlalu banyak untuk makanan yang enak pake banget :D. Cukup worth it untuk yang pengen liat sunset di tepi kolam renang.

Oke, next story would be on Culinary Trip in Bali part 2! Karena masih ada beberapa tempat yang makanannya enak, pake banget, plus harganya terjangkau! πŸ˜€