Tried & Tested: Sulwhasoo Overnight Vitalizing Mask

Hi! Kayaknya udah agak lama ya saya gak review product skin care? Seinget saya terakhir tahun lalu waktu saya review SK II. Sooo, I’m backΒ to review this amazing product! πŸ˜€

Sejak beberapa bulan lalu, saya berhenti menggunakan water mask-nya Laneige karena kulit saya jadi berminyak makin parah; padahal itu merupakan salah satu produk andalan saya supaya kulit muka tetap moist. Tapi karena berhenti, maka muncul masalah baru, yaitu saya sering banget jerawatan. Untuk menangani jerawat kecil-kecil tapi nyebelin ini, saya pun mencoba untuk pake toner dari rangkaian Tee Tree-nya Body Shop; kaloΒ serum dan pelembab tentunya masih setia sama SK II yaaa :D. Kemudian jerawat pun hilang, tapi timbul masalah baru lagi yaitu kulit jadi makin kering. Ribet yeee jadi perempuan hahahahaha!

Sampai akhirnya partner in crime saya dalam hal skin care dan make up, Astrid Arum (orangnya bisa dicolek di ig @astarumakeup yaa) cerita kalau dia abis beli sulwhasoo overnight vitalizing mask dan katanya enak banget! Enak banget di muka tentunya yaaa, bukan enak dimakan :P.

Pas lagi desperate nyari obat jerawat yang gak bikin kulit kering, eh saya ketemu banyak review tentang masker ini di femaledaily! Surprisingly, hampir semua reviewnya positif. Memang kalau pertama kali nyoba satu skin care itu untung-untungan. Kalau cocok, cocok banget. Kalau enggak, resiko kulit bisa breakout dan butuh waktu lama recovery. Itu terjadi juga sama orang-orang yang gak cocok dengan SK II, ada yang reaksi awalnya adalah kulit purging, seperti keluar jerawat kecil-kecil (katanya sih itu reaksi normal, karena kulit kita lagi “dibersihin” gitu), tapi ada juga yang reaksi awalnya adalah langsung keluar jerawat batu. Nah, yang kayak gini artinya kulit kita memang gak cocok dengan produk tersebut.

Oke balik lagi ke sulwhasoo! Akhirnya saya putuskan untuk nyoba pake sulwhasoo overnight vitalizing mask ini. Waktu saya coba pertama kali, kesan pertama saya.. aneh. Baunya ginseng banget. Kenceng. Dan moist banget! Padahal saya pakenya cuma dikit. Akhirnya pasrah aja: “yah paling besok ada jerawat kecil di hidung.”

Dan ternyata besok paginya kulit muka saya aman-aman aja tuh. Boro-boro jerawat kecil di hidung, jerawat di bawah dagu yang tadinya gede banget, keliatan mengecil. Wah gila juga nih produk. Masa dia bisa ngecilin jerawat dalam satu malem? Sebenarnya produk ini sebaiknya dipake 2-3x per minggu, tapi karena pengalaman pertama ukuran jerawat langsung mengecil, saya kepo deh. Saya pakai lagi malam berikutnya dan rutin saya pakai setiap malam. Sekitar satu minggu setelah pemakaian, jerawat saya hilang. Gone. Yeay! πŸ˜€

Setelah hampir 2 minggu menggunakan masker ini setiap malam secara rutin, ada perubahan lainnya yang saya lihat. Salah satunya adalah kulit makin mulus, sis! Dan yang paling penting, minyak-minyak di T area mulai berkurang. Tentunya, penggunaan masker ini sebaiknya diikuti dengan rutinitas double cleanser (untuk keterangan apa itu double cleanser, bisa dicek di salah satu artikel femaledaily yaaa) supaya kulit wajah bebas dari segala kotoran. πŸ˜‰

Sulwhasoo Overnight Vitalizing Mask

Sulwhasoo Overnight Vitalizing Mask

 

Advertisements

Holy Grail For Dummies

Jadi ceritanya sepulang dari Jepang 2 bulan lalu, muka saya “hancur” alias jerawatan dan muncul banyak bintik-bintik hitam di sekitar pipi. Salah saya juga sih, soalnya saya ga pernah pake sunblock, penggunaan sunblock cuma pas lagi liburan di pantai aja. Padahal ternyata harusnya sunblock dipake tiap hari lho. Jadi pas di Jepang sama sekali ga ada tuh persiapan untuk menjaga kesehatan kulit, bahkan cuci muka aja seadanya banget :(, penyesalan memang selalu datang terlambat ya.

Anyway, sebelum berangkat ke Jepang mamak @kopiholico sempet cerita kalau dia pake produk SK II. Waktu itu saya mikirnya cuma gini, “ih mahal banget tuh pasti!”, dan tentunya ga ada niatan untuk beli hahahaha. Pulang dari Jepang, eh ketemu sama Nita yang ternyata udah pake SK II juga, dan dasar buzzer yaaa bisaan banget deh ngepromosiin produk-produk SK II :))). Semakin tertarik dong untuk beli, apalagi pas kondisi muka lagi parah banget. Akhirnya berkat rekomendasi 2 ibu-ibu buzzer itu, jadi deh saya beli SK II! yang pertama saya beli tentunya si FTE alias miracle water dan stempower sebagai moisturaizer. Awalnya nyesek banget bok! nyesek liat harganya. Secara seumur-umur saya ga pernah beli skin care yang mahal ya, agak shock juga. Tapi pas liat kemasannya yang gede, cukup lega lah karena produk-produk ini bisa dipakai untuk jangka waktu yang cukup lama. πŸ˜€

Berhubung saya bener-bener pengen total merawat muka (salah satu faktornya tentu karena usia yang sebentar lagi 30 dan supaya kece maksimal pas W day yaaa), akhirnya saya ganti deh semua rutinitas saya dalam merawat muka. Salah satu yang ngebantu banget adalah dengan rajin baca femaledaily! Percayalah dulu setiap baca femaledaily, saya ga ngerti sama artikel-artikelnya! Malah suka bingung, emang sebagai perempuan kita butuh skin care SEBANYAK ITU YAAAA? Oh well, dan ternyata iya pemirsa! :))

Dulu saya orang yang cuci muka cuma dengan facial wash, itu pun kalo inget. Iya, semalas itu (-__-“). Sekarang saya mencoba double cleansing atau bahkan triple cleansing (kalau lagi pake make up). Dan saya baru tau banget, double cleansing itu perlu untuk mengangkat kotoran di pori-pori. Dulu sih mana peduli yang kayak ginian :)). Agak nyesel sih baru mulai praktekin sekarang, tapi yasudahlah lebih baik terlambat daripada engga sama sekali :P.

Nah dari femaledaily juga saya baru tau istilah “holy grail skin care”. Holy grail skin care adalah produk-produk yang rutin dan wajib kita gunakan setiap hari, kira-kira gitu lah. Sebagai beginner, berikut list holy grail saya πŸ˜€

1. Cleanser

untuk susu pembersih dan toner, saya masih cinta sama produk-produk Viva. it’s cheap, good, dan ga bikin iritasi atau gatal-gatal. Sedangkan untuk facial wash, saya percayakan pada purity dan cetaphil. Buat yang pake clarisonic, purity ini oke banget untuk jadi temennya si clari lho, formulanya pas dan ga bikin kulit wajah kemerahan. Sedangkan cetaphil, saya pakai sebagai “finisher” dalam rutinitas mencuci muka, karena membuat kulit wajah lebih moist gitu πŸ˜€

Image

2. Thermal Water

Awalnya saya kira thermal water tuh hanya digunakan kalau kulit kita berasa kering doang, ternyata tidak sodara-sodara! Thermal water bisa digunakan sebelum pre serum atau bahkan pre miracle water, atau dijadiin toner! multitasking ya? Untuk thermal water, saya cinta mati sama produknya Avene. Oh ya rekomendasi untuk menggunakan Avene, saya dapat dari ngintip blognya beauty blogger cantik Harumi Sudrajat *sumpah iri banget sama koleksi make up dan skin carenya hahahaha*

3. Serum dan teman-temannya

Sebenernya si FTE alias miracle water itu bukan serum sih tapi pre serum, karena formula piteranya berfungsi untuk menutrisi kulit (saya tau ini dari mbak-mbak SPG counter SK II :D), nah berhubung udah ngerasain efek positif dari penggunaan FTE, kayaknya ga bakal berenti sih. Oh iya kemarin saya cek pake magic ring, ternyata ada perubahan dengan tekstur kulit saya, kata mbaknya sih sekarang keliatan lebih sehat, bintik-bintik hitamnya mulai pudar, dan pori-pori mengecil. Mari lanjutkan kalo gitu :)) *anaknya gampang banget kebujuk*

Abis pake FTW eh FTE, saya pake stempower dari SK II juga. Ini semacam pelembab anti aging, tapi udah boleh dipake di atas usia 25 tahun. Stempo ini jangan dipake banyak-banyak, nanti mukanya semakin berminyak πŸ˜€ (based on my experience yg make kebanyakan). Abis pake stempo rasanya enak banget! asliiii. kulit berasa lembut dan moist banget!Β Image

4. Face mask

Untuk masker, saya lagi-lagi kena buzzingannya Nita sama Mamak, gara-gara mereka saya jadi ikutan beli masker GlamGlow! Ehtapi ga nyesel sih, soalnya endes bingit! Pas dipake perih-perih gimana gitu, dia kayak narik semua kotoran di muka soalnya. Berperih-perih dahulu deh pokoknya πŸ˜€

Satu lagi masker yang baru banget saya coba: sleeping waternya Laneige! Awalnya gara-gara liat artikel Laneige di femaledaily, terus pengen coba deh *murahan banget hahahaha*. Akhirnya pas ke counternya, beli si sleeping water ini plus white spot essence untuk membantu proses menghilangkan bintik hitam. Sebenernya SK II punya juga white spot specialist, tapi harganya ga kuat bok. 😐

Surprisingly, produk-produk Laneige cukup terjangkau, at least ga semahal SK II atau “sodaranya”, Sulwhasoo (kalauΒ sulwhasoo mah mahal banget, serumnya aja bisa 2 yuta :(( ). Kesan pertama pake sleeping water Laienge, hmmm agak lengket gimana gitu. Tapi aromanya menenangkan banget, pas deh buat dipake tidur. Untungnya produk Laneige ini ga conflicting sama produk SK II, jadi abis saya pake FTE, lanjut white spot essence, lanjut sleeping mask deh. Rempong ya? :)))

Image

 

So far segini dulu holy grail skin care for dummies ala saya, belum kepikiran buat nambah lagi sih. Sebenernya si Laneige ini punya water series yang kayaknya oke banget, dan kayaknya saya pengen coba soalnya kemarin ada temen yang beli, dan kulit wajahnya jadi lebih smooth, pori-pori mengecil, dan lain-lain. *tuh kan anaknya kabitaan banget* :))