Randomly Random

Hollaaaa!

Kayaknya udah agak lama ya saya gak nulis di blog. Terakhir ngeblog cuma review produk sulwhasoo yang magis itu dan cerita-cerita sedikit soal Penang. Oh well, namanya juga blogger-bloggeran, gak bisa setiap hari rutin nulis di blog (padahal mah males :P).

Di penghujung 2015 ini, banyak “kejadian” yang kurang menyenangkan. Tapi namanya juga hidup, berputar kayak roda kan. Klise sih, tapi bener. Buat saya, hidup tuh akhir-akhir ini kayak buku cerita. Kita gak akan pernah tau isi halaman berikutnya. Sedih, senang, so-so? Gak ada yang tau, kadang dikasih clue sama creator, kadang juga enggak. Kalau kata alkitab sih, “manusia berencana, Tuhan juga yang menentukan.” Seperti ituuu. (lho jadi religius gini hahahaha)

Anyway, taun 2015 kan udah mau kelar ya. Gak nyampe hitungan 30 hari pula. Kalau liat ke belakang, suka gak nyangka akhirnya bisa hampir menyelesaikan 2015 yang penuh dengan lika liku (lebay deh..). Buat saya setiap tahun ada masa beratnya, ada masa enggaknya. Kalo diliat-liat 2014 deramahnya lebih ke konteks professional, kalau 2015 lebih ke personal. Tapi mungkin karena (mungkin yaaaaa) saya sekarang agak lebih dewasa (yaaa secara umur makin tua juga kan), cara saya melihat sebuah masalah dan menghandle masalah juga jadi beda. Belum lagi setelah menikah, banyak masukan dari pasangan yang membuat saya jadi less-baper. Hahahahaha.

Kalau ada yang nanya, apa itu baper? Googling aja ya hahahaha! Ntar saya dikira alay lagi gara-gara pake istilah “baper” :P. Tapi seriusan, kalau biasa baper terus tau-tau enggak, itu berasa “cold-hearted“. Padahal aslinya dalam hati tuh kayak “grmblll grmblll” gitu (susah dijelaskan dengan kata-kata hahahaha).

Kalau ada masalah, biasanya saya pikirin banget. Misalnya nih, ada temen yang ngasih tau: “Eh si A ngomongin lo gini gini gini.” Langsung kepikiran deh. Kalau konteksnya kayak gitu, dan tau itu sebenernya gak bener-bener amat, (means, lo ada alasan kenapa lo menjadi seperti yang diomongin si A, atau bahkan yang diomongin A tentang lo itu gak bener sama sekali) ada gak keinginan buat ngasih tau A cerita yang sebenernya? Nah kalau saya, ada! hahahahaha! Gak penting kan. Emangnya si A siapa sampe saya kayaknya perlu klarifikasi? Padahal si A ini bisa aja denger gossip dari orang yang memang pada dasarnya gak suka sama kita secara personal. Shit happens. That’s life toh.

Makanya meme-meme kayak “your opinion doesn’t pay my bills” tuh bener banget. Karena mau lau-lau di luar sana ngomong apa aja, cicilan tetep harus dibayar tiap bulan. Oh dan ini vice versa juga. Kalau saya komenin Kylie Jenner yang ngerebut pacar orang, atau soal bibirnya yang offside misalnya. Atau komenin orang-orang yang lebay pamer harta di sosmed. Hey, because they can! And your opinion doesn’t matter too! Hahahahaha.

Well, on a serious note, I hope everything’d be better on 2016. Kayaknya 2016 saya gak akan punya resolusi yang muluk-muluk seperti tahun-tahun sebelumnya. Sepertinya bukan resolusi atau grand plan yang saya butuhkan, tapi bagaimana bisa menjalani hidup setiap harinya dengan baik, dan gak lupa berdoa + bersyukur setiap harinya. 🙂

 

Advertisements

Eat & Eat : Shabu Ghin Jakarta

Sudah hampir 2 tahun saya berkantor di daerah Wolter Monginsidi. Dan selama periode itu, saya melihat perkembangan restoran, cafe, dan tempat di area Wolter, Gunawarman, dan Senopati. Tentunya, seiring perkembangan tersebut ada yang bertahan dan ada yang tidak. Dan sebagai customer, saya sih seneng-seneng aja dengan berbagai pilihan yang ada. 😀

Salah satu restoran yang baru buka dan lokasinya selemparan batu dari kantor saya adalah Shabu Ghin. Dari namanya aja udah ketauan kalau Shabu Ghin adalah restoran khusus shabu-shabu kan? *basa basi banget* :D. Di Shabu Ghin ada 3 jenis daging yang bisa kita pilih untuk All You Can Eat:

choose your fav!

Menu @ Shabu Ghin Jakarta

Menu @ Shabu Ghin Jakarta

Tentunya selain bisa memilih daging, kita juga bisa pilih soup (kuah) sesuai dengan selera. Kalau favorit saya sih si original konbu, soalnya lidah saya gak tahan sama rasa pedas; dan si original konbu ini perpaduan kuah seafood dan soy. Tapi kalau suka pedas, ada pilihan spicy seafood yang pedes banget!

Salah satu yang bikin saya happy makan di Shabu Ghin adalah karena kita bebas memilih soup yang sesuai dengan selera kita; karena di tiap meja disediakan alat shabu-shabu sendiri. Jadi ga perlu tuh gabung sama orang lain. 😀

 

Untuk 3 jenis pilihan daging yang tersedia di Shabu Ghin, favorit saya tentunya wagyu beef! Walaupun harganya cukup mahal, dagingnya enak banget! Tapi premium beef dan special beef-nya juga gak kalah enak kok. Khusus untuk daging-dagingan ini, Shabu Ghin memang memilih daging sapi dengan kualitas premium.

special beef @shabu ghin

special beef @shabu ghin

IMG_20151010_115826

wagyu beef @ shabu ghin

IMG_20151010_115859

premium beef @ shabu ghin

Seperti restoran shabu-shabu pada umumnya, ada banyak pilihan di all-you-can-eat section. Here’s the sneak peek:

Shabu Ghin-4Shabu Ghin-33

Shabu Ghin-30

Selain wagyu beef, favorit saya lainnya adalah sauce! Yup, Shabu Ghin menyediakan berbagai sauce yang bisa kita pilih sebagai “teman” shabu-shabu. Uniknya beberapa sauce tersebut gak ada lho di tempat lain. Jadi kalau makan di shabu ghin, jangan lupa untuk nyoba sauce-saucenya yaaa. 😀

IMG_20151010_115329

Overall, Shabu Ghin ini memang pas untuk lidah penggemar shabu-shabu dan premium beef. Yang bikin happy sih selain makanannya memang enak, pilihannya banyak, tempatnya gede, bisa buat meeting atau arisan (ealah ibu-ibu banget! :P), dan toiletnya bersih! Buat saya, tempat makan yang toiletnya bersih itu layak mendapatkan nilai plus! ^^

Dan berhubung masih soft opening, ada diskon lho di Shabu Ghin! So, what are you waiting for? Yuk cuss ke Shabu Ghin! Mumpung baru gajian juga kan.. 😉

 

For reservation:

Shabu Ghin
Jl. Wolter Monginsidi No. 53 (sebelah Bubur Kwangtung Wolter)
Senopati, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan
021-720 2336/1827

 

Tried & Tested: Sulwhasoo Overnight Vitalizing Mask

Hi! Kayaknya udah agak lama ya saya gak review product skin care? Seinget saya terakhir tahun lalu waktu saya review SK II. Sooo, I’m back to review this amazing product! 😀

Sejak beberapa bulan lalu, saya berhenti menggunakan water mask-nya Laneige karena kulit saya jadi berminyak makin parah; padahal itu merupakan salah satu produk andalan saya supaya kulit muka tetap moist. Tapi karena berhenti, maka muncul masalah baru, yaitu saya sering banget jerawatan. Untuk menangani jerawat kecil-kecil tapi nyebelin ini, saya pun mencoba untuk pake toner dari rangkaian Tee Tree-nya Body Shop; kalo serum dan pelembab tentunya masih setia sama SK II yaaa :D. Kemudian jerawat pun hilang, tapi timbul masalah baru lagi yaitu kulit jadi makin kering. Ribet yeee jadi perempuan hahahahaha!

Sampai akhirnya partner in crime saya dalam hal skin care dan make up, Astrid Arum (orangnya bisa dicolek di ig @astarumakeup yaa) cerita kalau dia abis beli sulwhasoo overnight vitalizing mask dan katanya enak banget! Enak banget di muka tentunya yaaa, bukan enak dimakan :P.

Pas lagi desperate nyari obat jerawat yang gak bikin kulit kering, eh saya ketemu banyak review tentang masker ini di femaledaily! Surprisingly, hampir semua reviewnya positif. Memang kalau pertama kali nyoba satu skin care itu untung-untungan. Kalau cocok, cocok banget. Kalau enggak, resiko kulit bisa breakout dan butuh waktu lama recovery. Itu terjadi juga sama orang-orang yang gak cocok dengan SK II, ada yang reaksi awalnya adalah kulit purging, seperti keluar jerawat kecil-kecil (katanya sih itu reaksi normal, karena kulit kita lagi “dibersihin” gitu), tapi ada juga yang reaksi awalnya adalah langsung keluar jerawat batu. Nah, yang kayak gini artinya kulit kita memang gak cocok dengan produk tersebut.

Oke balik lagi ke sulwhasoo! Akhirnya saya putuskan untuk nyoba pake sulwhasoo overnight vitalizing mask ini. Waktu saya coba pertama kali, kesan pertama saya.. aneh. Baunya ginseng banget. Kenceng. Dan moist banget! Padahal saya pakenya cuma dikit. Akhirnya pasrah aja: “yah paling besok ada jerawat kecil di hidung.”

Dan ternyata besok paginya kulit muka saya aman-aman aja tuh. Boro-boro jerawat kecil di hidung, jerawat di bawah dagu yang tadinya gede banget, keliatan mengecil. Wah gila juga nih produk. Masa dia bisa ngecilin jerawat dalam satu malem? Sebenarnya produk ini sebaiknya dipake 2-3x per minggu, tapi karena pengalaman pertama ukuran jerawat langsung mengecil, saya kepo deh. Saya pakai lagi malam berikutnya dan rutin saya pakai setiap malam. Sekitar satu minggu setelah pemakaian, jerawat saya hilang. Gone. Yeay! 😀

Setelah hampir 2 minggu menggunakan masker ini setiap malam secara rutin, ada perubahan lainnya yang saya lihat. Salah satunya adalah kulit makin mulus, sis! Dan yang paling penting, minyak-minyak di T area mulai berkurang. Tentunya, penggunaan masker ini sebaiknya diikuti dengan rutinitas double cleanser (untuk keterangan apa itu double cleanser, bisa dicek di salah satu artikel femaledaily yaaa) supaya kulit wajah bebas dari segala kotoran. 😉

Sulwhasoo Overnight Vitalizing Mask

Sulwhasoo Overnight Vitalizing Mask

 

Eat & Eat : Taco Casa

Dua tahun lalu saya “diperkenalkan” dengan Taco Casa oleh seorang teman yang tinggal di Bali. Dia tau persis kalau saya penggemar quesadilla. Waktu pertama kali diajak ke Taco Casa di daerah Petitenget, dia cuma bilang: “lo harus rasain bedanya!”

Dan memang terbukti sampai hari ini, Taco Casa selalu menjadi tempat favorit setiap saya berkunjung ke Bali. Dan “virus” berkunjung ke Taco Casa ini juga saya tularkan ke suami dan sahabat-sahabat saya tepat satu hari setelah hari pernikahan kami :D. Mulai dari nachos, quesadilla, sampai burrito semuanya doyannnn. Hauce lah!

Terakhir kunjungan ke sana, saya ga mau pesen quesadilla. Ceritanya kan sombong ya, udah beberapa kali nyoba, jadi pengen pesen burrito :P, eh terus lupa kalau porsi makanan di Taco Casa ini gedeeee banget! Jadi buat cewek-cewek, biasanya sih ga akan habis, kecuali.. laper banget atau doyan makan kayak saya :D.

Di Taco Casa ada 2 jenis burrito kalo ga salah (please correct me if I’m wrong): ada Wet Burrito dan ada 8 layer burrito. Dari namanya, yang satu pake “kuah”, satu lagi engga hahahaha!

Wet Burrito @ Taco Casa

Wet Burrito @ Taco Casa

8 layer burrito @Taco Casa

8 layer burrito @Taco Casa

Overall, saya lebih suka 8 layer burrito sih, soalnya ga ribet makannya. Tapi dua-duanya enak pake banget kok. Recommended! 😀

Oh iyaaa di Taco Casa, kita juga bisa memilih isi burrito/quesadilla/taco sesuai dengan selera lho. Chicken, beef, or veggie? Bebas, pemirsah!

Buat yang ga terlalu doyan makanan berat, coba deh order chicken nachos-nya. Trust methis nachos is worth to try 😉

Nachos @ Taco Casa

Nachos @ Taco Casa

Burrito terlalu “berat”, nachos terlalu “ringan”? Time to order quesadilla! 

Chicken Quesadilla (photo captured by @heyninski)

Chicken Quesadilla (photo captured by @heyninski)

Tentu saja, semua makanan ini akan lebih enak jika dinikmati bersama beer. Cheers! 😀

Sweet Tooth Overload!

Udah pada tau dong kalau di Jakarta lagi banyak banget tempat makan khusus untuk para pecinta dessert. Yang lagi hip sih tentunya dessert-dessert ala Taiwan gitu, yang isinya ice cream, grass jelly, kacang merah, puding, bubble, dan disiram dengan susu full cream. I know, ga sehat sama sekali :)) tapi enak. Terus mau gimana lagi? *anaknya lemah banget*

Kebetulan saya agak telat ngikutin trend makan dessert-dessertan ini. Soalnya tempat makan dessert ini awalnya cuma buka di daerah Jakarta Utara atau Jakarta Barat. Jauh banget mak kalo kudu ke sana demi semangkok dessert ala Taiwan. Saya terlalu males untuk mengeluarkan effort sebesar itu hahahaha. Nah kabar gembira untuk kita semua muncul pas Hong Tang buka di GI, dan Sumoboo buka di Kokas. Happy banget lah si anak rantau yang taunya cuma Jaksel doang ini, langsung deh saya berburu Hong Tang dan Sumoboo yang kesohor tea.

Hong Tang

Ini salah satu menu andalan di Hong Tang, yang saya inget cuma nomornya, nomor 28 kalau ga salah. Isinya apa aja? Ada matcha ice cream, puding, grass jelly, bubble, dan teman-temannya. Kalau ke sini, mending pas weekdays karena kalau weekend kudu waiting list. Rasanya gimana? Enak sih tapi dari segi isi, lebih banyak Sumoboo. Begitu juga dari segi harga ya, lebih mahal hong tang ketimbang Sumoboo.

pudding @ hong tang

Kalau yang ini favoritnya mas patjar! Isinya pudding cokelat, pudding mangga (enak banget!), pudding kopi, dan grass jelly (lupa-lupa inget, maap:D). Buat saya, pudding mangganya juwara! Recommended! 😉

sumoboo (recap)

Ini hasil recap dari beberapa kali makan dessert di sumoboo. Penataannya sumoboo memang lebih cantik, mungkin karena creamnya dipisah; jadi customer bisa memilih sendiri mau pakai cream/engga. Untuk isi sih hampir sama dengan dessert hong tang, tapi versi sumoboo ada kacang merah segala. Yang juwara dari sumoboo adalah matcha ice creamnya! endes bambang! Matcha ice cream yang digunakan di sumoboo rasanya mirip dengan matcha ice cream yang pernah saya makan di Jepang. Ga terlalu manis, ga terlalu pahit, tapi ga hambar. 😀

Sebenernya masih ada lagi tempat-tempat makan dessert lainnya yang belum saya jelajah. Buat yang punya ide tempat makan dessert lainnya, please drop your recommended places here! 😉

“Current Obsession” Food

Pernah ga mengalami suatu masa di mana kita “terobsesi” sama satu jenis makanan? Misalnya: dalam satu bulan bawaannya pengen makan sushi terus, atau pizza, atau hamburger, atau apapun. Sebenernya itu ngidam atau bukan ya? Atau memang doyan pake banget? 😀

Well, saya beberapa kali mengalami hal kayak gini nih. Pernah dalam satu minggu cuma pengen makan pizza, dan itu nyebelin banget karena pas ga ketemu pizza jadi cranky sendiri :)). Pernah juga dalam satu bulan bawaannya pengen makan sushi mulu, dan ini susah banget mengingat harga sushi ga terjangkau kalau makannya seminggu sekali :D.

Nah, minggu ini “current obsession” saya ada di Ayam Tangkap Atjeh Rayeuk di jalan Ciranjang (daerah Senopati) karena saya sampe makan ini 2x dalam satu minggu. Awalnya dulu liat temen kantor beli, kok lucu ya namanya? Ternyata ayam tangkap merupakan menu makanan khas dari Aceh, dan penampakannya juga unik, jadi ayamnya kayak disembunyiin di antara dedaunan kering gitu. (

Untuk orang yang ga berhubungan baik dengan sayur, awalnya saya sempat ragu untuk makan daun-daunnya, tapi kok temen-temen pada bilang enak? Dan ternyata memang enak pake banget! Justru rasa enaknya itu ada di daun-daunnya lho. Saya ga tau itu daun jenis apa, tapi digoreng kering, dan kayaknya sebelum digoreng kering, daunnya dibumbui dulu sama rempah-rempah. Sedangkan ayamnya terdiri dari beberapa potong, jadi ga cuma dikasih dada atau paha. Selain itu ada sayur lain, yang ditempatkan dalam satu mangkok yaitu sayur yang keliatannya kayak sayur lodeh (berhubung saya ga suka dengan sayur lodeh atau daun singkong, bagian ini selalu saya hibahkan ke orang lain 😀 )

Oh iya, di Atjeh Rayeuk ini ada beberapa jenis lagi makanan khas Aceh seperti Mie Aceh, Roti Canai, atau Nasi Bebek Tangkap, tapi saya belum coba. Karena saya masih belum bisa “move on” dari Ayam Tangkap-nya :)). By the way, kalau makan ayam tangkap jangan lupa order juga sambalnya ya, cuma 4 ribu kok per mangkok kecil. Waktu kemarin, beberapa temen ada yang order sambal jeruk dan sambal mangga; tapi yang paling enak menurut saya sambal kecombrang! Sambalnya agak mirip sambal matah, pas di lidah dan pas banget jadi temennya ayam tangkap. Untuk harga? Don’t worry, 38K aja kok. Terjangkau kan? 😀

ayam tangkap atjeh rayeuk

Mendadak Turis di Kampung Halaman (II)

Sebenernya di “Mendadak Turis di Kampung Halaman part II” ini saya ga banyak jalan-jalan sih, karena kondisi dan situasi di Bandung pas liburan itu amat-sangat-macet-sekali kayak situasi kota Jakarta di hari Jumat pas baru gajian. Disaster. So, di part II ini saya akan berbagi beberapa coffee shop baru (atau mungkin sebenernya udah lama tapi saya baru tau :D) yang sedang digandrungi oleh kawula muda. *elah kawula mudaaaa :)))*

1. Booster Society (Jalan Ir. H. Juanda 328)

Coffee shop yang satu ini terletak di daerah Dago, tepatnya di bawah Hotel Sheraton (ga di bawah persis, tapi di deretan situ deh :D), waktu saya sampai di sana, tujuan utama ada brunch ala ala di Monolog gitu. Sampai di Booster Society, saya tertarik banget dengan dekorasinya! Agak-agak industrial tapi cozy gitu. Here, take a look: 

Booster society  Booster Society (2) booster society (3)

Tsakep banget kan? Buat yang mau brunch di sini, saya rekomen menu yang satu ini, kalau ga salah namanya big breakfast something 😀

big breakfast @ booster society

Kekurangannya si big breakfast ini cuma satu: harsh brown potatonya terlalu berminyak, but the rest: delicious! Favorit saya adalah jamur dan scramble egg-nya. Endes! Untuk menemani big breakfast, saya memesan hot creme brulee. Cupu ya? :D, maklum kalau pagi-pagi ga berani langsung hajar ke black coffee.  Berhubung saya juga bukan expertise di bidang perkopian, buat saya hot creme brulee ini enak banget.

hot creme brulee @ booster society

Sebenernya big breakfast itu udah bikin kenyang banget-tapi lidah masih pengen nguyah, saya akhirnya memesan pizza. And guess what? Walaupun ini cuma di coffee shop, pizza-nya enak! Dan terjangkau pula harganya, satu piring gini sekitar 40K aja 😉 pizza @booster society

Overall, saya puas banget makan di sini dan pastinya kalau ke bandung akan berkunjung ke sini lagi :D. By the way, berhubung lahan parkirnya kecil, kalau datang ke sini mending agak pagian ya.

2. Two Cents (Jln. Cimanuk no. 2)

Udah sampe Bandung, ga mungkin kalau ga ketemu temen-temen kan? Pas pengen janjian sama mamak @kopiholico sekeluarga, pas nemu juga coffee shop lain yang ga kalah kece. Kalau di Booster Society dekornya serba brick alias batu bata, kalau di Two Cents dekornya serba kayu.  Yang saya suka dari tempat ini, hampir semua tempat duduknya sofa! yah sebagai orang yang demen leyeh-leyeh, it feels like home :D. Kira-kira kayak gini dekornya: http://clipsterapp.com/cecilia-kustomo/1496.

Sedangkan untuk menu makanan dan minuman, sama kayak di Booster Society, Two Cents juga menyediakan menu sarapan dan menu untuk makanan berat lainnya. Berhubung udah kenyang, saatnya nyicip dessert aja. Pas nanya ke waiternya, katanya sih 2 makanan berikut adalah dessert-dessert yang menjadi rekomendasi di Two Cents:

apple crumble pie @ two cents croissant bread pudding

Apple pienya enak tapi crumble-nya buat saya kurang crunchy, nah kalau croissant bread pudding ini rasanya unik banget. Jadi isinya bread pudding tapi luarnya croissant. Agak bingung juga kenapa yang kayak gini belum pernah saya temukan di Jakarta, padahal enak lho 😀

Untuk minuman, saya pilih another-cupu-coffee yaitu hot caramel machiato :D, rasanya enak dan latte art-nya kece banget! caramel machiato @ two cents

Dari Two Cents, saya dan keluarga mamak @kopiholico beranjak ke coffee shop lain yang letaknya ga jauh dari Two Cents, yaitu ke Blue Doors di jalan Gandapura. Sayangnya pas sampe sana, ga dapet tempat duduk sama sekali. Padahal tempatnya kece dengan dekor industrial. Next time ya Blue Doors! 😀

Berhubung janjian juga sama Dian, akhirnya muter balik dan sampailah di Vanilla Kitchen and Wine, letaknya ga jauh dari Two Cents. Di Vanilla, saya ga sempet foto-foto karena baterai hp sudah tewas, tapi saya sempat mengabadikan suasananya di Clipster. Here, take a lookhttp://clipsterapp.com/cecilia-kustomo/1498.

Kira-kira segini dulu info tentang “tour de coffee shop” di Bandung. Semoga infonya berguna buat teman-teman yang mau liburan ke Bandung ya!

Have fun! 😀

Mendadak Turis di Kampung Halaman (I)

Jadi ceritanya mumpung libur panjang, saya bener-bener ingin memanfaatkan waktu untuk wisata kuliner dan jalan-jalan di Bandung. Berhubung udah hampir 3 bulan ga pulang, plus kalau pun pulang cuma diem di rumah atau ke mall doang atau ke coffee shop deket rumah, akhirnya saya putuskan libur kali ini harus jalan-jalan walau badai mobil plat B menghadang! Secara di Bandung lagi banyak tempat makan dan tempat nongkrong baru, yamasa sebagai orang Bandung asli malah gatau? Ga gahwul banget gituuuu :D. Untuk membantu terwujudnya acara liburan yang sesungguhnya, saya juga ubek-ubek blog beberapa food blogger ternama supaya bisa bikin itinerary *niat banget*! Salah satu rekomendasi tentunya dari blog Surgamakan punya Cici Shasy.

Di hari pertama, lokasi yang saya tuju adalah seputaran Lembang dan sekitarnya. Tujuan utama adalah pengen ke Dusun Bambu. Berhubung tempat itu kayaknya happening banget ya bok, dan instagramable sekali :)). Kebetulan lokasi Dusun Bambu itu bisa dicapai melalui jalan Cihanjuang (masuk lewat Cimahi), jadi ga perlu repot-repot lewat Sukajadi dan Setiabudi yang macetnya udah kayak jalan Sudirman di hari kerja.

Setelah nyasar (template banget deh pasti nyasar 😐 ), saya yang berangkat dianter mas patjar karena males-nyetir-sendiri pun sampai di Dusun Bambu yang letaknya di Kol. Masturi KM 11. Untuk menuju tempat wisatanya, kita harus naik mobil wisata yang disediakan oleh Dusun Bambu. Oh iya, biaya masuk per orang 10 ribu doang, plus mobil juga 10 ribu. Ga mahal emang, tapiiiii… di dalem Dusun Bambu itu ada cafe dan resto yang menurut saya sih overpriced banget harganya. Sebenernya ada pujasera yang menjual berbagai cemilan dan makan berat, tapi untuk bisa belanja di situ, harus beli voucher dulu dan vouchernya ga bisa direfund. Bikin males (-__-“). Berhubung penuh banget, jadi males buat foto-foto, plus sempet liat waiter cafe yang judes gitu, bikin tambah males lagi.. akhirnya pulang aja deh.

Abis dari Dusun Bambu, rencananya pengen makan di Kedai Teteh (eh ini kedai masih ada ga yah? terakhir ke sini taun 2007); tempat makan makanan khas Sunda ini letaknya di jalan yang mau ke arah Maribaya. Tapi berhubung macet banget dan udah keburu laper, akhirnya kami belok ke Kampung Daun. Terakhir ke Kampung Daun itu taun.. 2002! Dan ternyata 12 tahun kemudian, Kampung Daun masih ada :)).

Berhubung dari kemarin pengen makan nasi liwet, akhirnya order deh. Walaupun nasi liwetnya ga pake teri, tapi tetep endes bok! 😀 Processed with VSCOcam with m5 preset

Dan untuk temen-temennya si nasi liwet, ada perkedel jagung dan baso tahu yang ga sempet difoto karena keburu masuk mulut :D. Sebenernya ga nyambung sih nasi liwet pake perkedel jagung sama baso tahu tapi apa daya, namanya juga lagi pengen hahahaha.

Dari Lembang turun dikit ke Sukajadi (dan ini memakan waktu sekitar 2 jam, pemirsa!), terus mampir ke salah satu coffee shop yang lagi happening, Two Hands Full. Coffee shop ini ga ada plangnya, jadi sebelum ke sini saya googling dulu supaya ga nyasar :D. Lokasi Two Hands Full satu tempat dengan hotel Edelweiss, jadi kalau mau ke sana patokannya itu aja. Berhubung saya dan mas patjar bukan pecinta kopi, akhirnya di sana order affogato dan matcha latte aja. Surprisingly, kopi espresso yang digunakan untuk affogato-nya cukup strong, tapi ga bikin pusing. Jadi, masuk #recommendedCil lah yaaaa 😀

Processed with VSCOcam with g3 preset

Di two hands full juga ada berbagai makanan berat, jadi buat yang pengen lunch bisa banget mlipir ke marih. Berhubung udah diisi liwet, akhirnya saya pilih dessert aja, dan pilihan jatuh padaaaa Apple Pie! Sempet kaget sama penampakannya, karena gede banget :D! oh iya, apple pie-nya enak, ga terlalu manis, ga terlalu asam, pas deh.

Processed with VSCOcam with f2 preset

Makan udah, ngopi udah.. Masih mau lanjut? Sebenernya engga, tapi berhubung lupa bawa kunci rumah dan orang rumah lagi ga ada, “kepaksa” deh nongkrong di coffee shop deket kompleks, Noah’s Barn! Sejujurnya keberadaan Noah ini ibarat oase di padang gurun :)) . Kenapa? Karena letaknya di daerah yang ga ada mall, ga ada restoran / tempat makan, bahkan di daerah situ ga ada cafe! *terima kasih Noah* 😀

Katanya udah kenyang tapi masih pesen? masih dong! it’s a holiday and cheat day :P. Berhubung dessertnya lagi sedikit, saya order chocolate molten cake! Buat saya, isi cokelatnya terlalu manis tapi cakenya enak, garing-garing gimanaaa gitu. Processed with VSCOcam with f2 preset

Berhubung lokasi Noah yang deket sama rumah, saya beberapa kali berkunjung ke sana. Dan pada kunjungan terakhir, saya sempet order Black Russian-nya yang endang bambang! 😀 PhotoGrid_1406732349585

Besok rencananya saya bakal jalan-jalan lagi demi mensakseskan program “Mendadak Turis di Kampung Halaman part II”, ada yang mau ikut? 😀

Delicioso!

Pertengahan tahun lalu, saya mendapatkan kesempatan untuk menghandle account sebuah restoran steak yang berasal dari Amerika. Setiap meeting dengan client, saya selalu disuguhi berbagai makanan dari restoran tersebut, sampai pada akhirnya suatu hari saya dikenalkan dengan makanan bernama Quesadilla. Di restoran tersebut, quesadilla-nya sudah dimodifikasi sehingga saus yang disajikan bukan lagi salsa atau guacamole tapi honey sauce. Pada saat itulah untuk pertama kalinya saya kepincut sama si quesadilla ini. (telat banget ya baru tau yang namanya quesadilla 😛 )

Long story short, waktu liburan ke Bali sempatkan untuk mencoba chicken quesadilla di 2 tempat, yaitu Sea Circus dan Taco Casa. Buat saya, 2 restoran itu menjual chicken quesadilla terenak (plus, guacamole paling enak) yang pernah saya coba.

chicken quesadilla

Nah di Jakarta sendiri ada beberapa restoran yang menjual makanan Meksiko, seperti di Amigos dan Hacienda. Sayangnya terakhir berkunjung ke 2 tempat tersebut, saya belum “jatuh cinta” sama quesadilla, jadi pada waktu itu saya hanya mencoba beef burrito (salah satu makanan Meksiko yang endang bambang juga :D)

Ternyata ada satu lagi restoran yang wajib dikunjungi bagi para penggemar makanan Meksiko, khususnya pecinta quesadilla, yaitu Sombrero! Begitu masuk ke Sombrero, waiternya melayani dengan topi Sombrero dan alunan lagu-lagu berbahasa Spanyol pun terdengar cukup kencang. Oke lah, udah cukup menjiwai hehehe.

Waktu itu saya pesan chicken quesadilla, chicken burrito (untuk mas patjar), cheese mexica-la (pizza untuk sharing), dan churros sebagai dessert. Ternyata pada waktu pesanan datang, semua makanan dilengkapi dengan nachos, salsa sauce, dan guacamole! wah untung ga order nachos ya, kalo order bisa meledak perutnya :))

Chicken Quesadilla @ SombreroChicken Quesadilla ini sudah dilengkapi dengan sayur (brokoli, timun, dan wortel) plus keju yang melimpah di bagian dalamnya. Keliatannya sih kecil, tapi makan sekitar 5-6 potong ya bikin kenyang juga hahahaha.

beef burrito @ SombreroKalau yang ini, chicken burrito. Di dalamnya ada nasi goreng, potongan daging ayam, dan keju. Kinda heavy ya? yang saya suka, pas potongannya masuk ke mulut, langsung “melebur” gitu lho jadi satu. 😀

cheese pizzayang ini for share sih, berhubung order yang rasa keju kurang berasa gitu gurihnya. tapi begitu dicocol ke guacamole.. endang bambang lagi! karena guacamole yang enak adalah koentji :)))

Walaupun saya udah ga boleh makan dessert, tapi kok rasanya ga lengkap ya kalau ga pesen churros. Akhirnya order churros tapi dengan catatan cuma boleh makan satu biji, sisanya buat pacar  :))). Ya gpp deh, yang penting nyoba! 😀

Churros @SombreroChurrosnya enak! ga berminyak, gorengnya pas banget deh. bisaan! udah gitu taburan cinnamon-nya banyak banget. recommended deh, buat penggemar churros dan makanan Meksiko.

Oh ya Sombrero juga harganya cukup terjangkau kok, makan segini banyaknya ga bikin kantong jebol. 😀

 

Selamat mencoba!

First Experience : Nonton Festival Teater di Gedung Kesenian Jakarta

ImageJadi ceritanya beberapa minggu lalu tepatnya tanggal 14 Juni, saya diajak Twelvi untuk nonton teater di Gedung Kesenian Jakarta. Hmm, nonton di gedung teater? Pasti rasanya beda dong ya sama nonton di bioskop. Sebagai pecinta opera ala-ala Les Miserables, tentunya seneng dong ya diajak nonton teater, apalagi saya belum pernah nonton teater di Gedung Kesenian Jakarta.

Nah ternyata saat itu di Gedung Kesenian Jakarta itu sedang diadakan Festival Nasional Teater Tradisional yang diselenggarakan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal Kebudayaan Direktorat Pembinaan Kesenian dan Perfilman, sampai tanggal 17 Juni. Kebayang ga sih serunya nonton berbagai performance dari 34 provinsi di Indonesia? Pas saya masuk, pas lagi ada pementasan dari daerah Bengkulu. Walaupun agak kurang mengerti dengan bahasa daerahnya, penampilan para pemainnya bagus banget. Dan ceritanya itu lho, menyentuh sekali, seperti Romeo dan Juliet 😦 . Ada juga pentas teater dari NTB, yang disertai nyanyi-nyanyian dan alat musik. Ini juga seru dan bagus banget, karena selain lucu, jalan ceritanya juga menarik. Beberapa segmen juga dikaitnya dengan kondisi politik saat ini. Cerdas. Sedangkan dari daerah Banten, ditampilkan cerita mengenai empang. Ga nyangka juga lho, kalau dari sebuah empang bisa tercipta sebuah cerita dan performance yang bagus. Hebat deh. 🙂

Festival teater ini juga menyadarkan saya kalau ternyata kekayaan negara kita itu tidak hanya terdapat di sumber daya alam saja, tapi juga di sumber daya kesenian kita yang beragam. Pantas saja kalau banyak orang asing yang rela belajar berbagai alat musik dan kesenian tradisional di sini, karena memang sangat menarik dan menjadi kekayaan yang sangat berharga untuk bangsa Indonesia.

Oh iya, tema dari festival ini adalah “Membangun Kesadaran Generasi Muda Terhadap Teater Tradisional Indonesia di Dalam Ekspresi Seni, Tradisi Kreatif, Peluang dan Tantangan”. Dan terbukti ya, sebagai generasi muda bangsa ini, saya jadi memiliki prespektif baru mengenai teater. Jadi kalau selama ini senang dengan pagelaran teater yang ceritanya diangkat dari novel asing, tidak ada salahnya lho nonton teater dari dalam negeri. Kenapa? Karena ga kalah keren! 😀

Karena judulnya adalah Festival, pastinya pementasan-pementasan teater ini tidak hanya bertunjuan untuk menghibur penonton, tapi juga untuk menjadi grup teater terbaik dari 34 provinsi. Ada beberapa kategori yang diperebutkan dalam Festival ini, yaitu:
6 Grup/ Penyaji Terbaik (tanpa jenjang)
6 orang Penampil Terbaik (tanpa jenjang)
3 orang Sutradara Terbaik (tanpa jenjang)
3 orang Penata Musik Terbaik (tanpa jenjang)
1 Grup Favorit

Sebagai penonton baru di teater, saya tentunya excited banget dengan pengalaman ini. Karena ini adalah pengalaman pertama nonton di gedung teater yang kayak di luar negeri gitu, benar-benar beda ya rasanya! Tau gini sih, dari dulu sering-sering nonton teater 😀
So, next time kalau ada festival teater atau pagelaran teater lagi datang yuk! Dijamin seru lho :), dan buat yang pengen tau informasi kegiatan-kegiatan kebudayaan yang diadakan oleh Direktorat Pembinaan Kesenian dan Perfilman, langsung aja meluncur ke website:  http://kebudayaan.kemdikbud.go.id/ditpkp/ 😀