Homemade Tiramisu Recipe (not the authentic version)

Sejak subscribeย beberapa channel Youtube khusus masak-memasak, saya semacam punya obsesi untuk nyoba bikin sendiri. Ada sih yang keliatannya rempong, dan bikin saya keder duluan. Dan secara saya anaknya pamalesan yes, jadi tentunya cuma mau praktekin yang gampang2 aja! ๐Ÿ˜€

Salah satu yang menurut saya gampang untuk dibikin adalah Tiramisu. Soalnya tinggal cemplung-cemplung doang, terus masukin ke kulkas deh. KELAR. Untuk resepnya, lagi-lagi saya ngintip dari David, owner dari akun Youtube OnePotChef. To be honest, saya seneng banget kalo liat David masak (ciee sok ikrib..), soalnya dia mau “kotor-kotoran” gitu. Kan kalo chef-chef yang udah advance biasanya “anti-kotor” di dapur.

Walaupun saya nyontek resepnya OnePotChef, ada 2 item yang gak saya gunakan yaitu telur dan gula. Pertama, karena buat saya telur tuh harus mateng. Bok, daripada kena flu burung kan? The thing is, dalam resep-resep authentic ini telurnya kan ga mateng ya, jadi bhayyyy. Yang kedua, gula. Saya gak pake gula karena ladyfingernya udah manis. Daripada kemanisan kan? Toh dari segi rasa gak terlalu ngaruh juga. ๐Ÿ˜‰

Okay, jadi bahan-bahannya apa aja? Cara bikinnya gimana? Gampang sist!

Bahan-bahan:

  • ladyfinger sponge cake secukupnya, tergantung mau bikin berapa lapis. Makin banyak lapisannya, makin banyak ladyfingernya. Untuk ladyfingernya sendiri, saya pake merk vicenzo; ini di supermarket total juga ada.
  • kopi instan. Kalau dari yang saya baca, paling bagus sih pake kopi espresso. Tapi pake kopi instan juga kayaknya ga apa-apa sih. Saya kebetulan pake kopi Kapal Api yg blue mountain, no sugar.
  • whipped cream sekitar 500 ml.ย Again, jumlahnya tergantung seberapa besar ukuran tiramisu yang mau dibuat dan berapa banyak lapisan dalam tiramisunya. Ini 500 ml saya pake untuk 3 lapis.
  • Mascarpone cheese. Ini juga ada banyak di supermarket kok.
  • Rum secukupnya (optional). Ini mah tergantung selera yaaa, mau pake monggo, gak pake juga ga apa-apa. Diganti baileys juga bisa ๐Ÿ˜›
  • Choco powder. Ini buat lapisan di atasnya aja kok.

Cara membuat:

  • bikin kopi dulu dengan air panas, kalo bisa boil water, bukan air panas dari dispenser. *rada rempong yeee*
  • masukan ladyfinger satu ke dalam kopi tersebut, bolak balik bentar langsung angkat. Nah di bagian ini kudu hati-hati banget. Pertama, itu panas banget kak (-___-“).. Kedua, kalo direndamnya kelamaan, si ladyfinger bisa hancur berkeping-keping kayak orang yang baru diputusin :(.ย Kalo saya cuma dua kali *sekitar 2 detik* bolak balik langsung angkat (okay sounds so wrong..) MAKSUDNYA TUH LADYFINGER DIANGKAT DARI AER KOPI YAAAA. *dijelasin*
  • Terus ladyfinger-nya langsung disusun satu lapis di atas pyrex atau pan. Kalo bisa, si pan ini terisi penuh ya.
  • Mix whipped cream + mascarpone cheese + rum. Nah saya punya sedikit tips nih seandainya kamu gak punya mixer. Kamu bisa pake blender untuk ngemix bahan-bahan tersebut dan nanti hasilnya sama! Gak percaya? Coba cari di Youtube deh, “whipped cream with blender“. Awalnya saya gak percaya juga, tapi kemarin pas saya coba, beneran lho creamnya jadi cream yang sesuai dengan hakikatnya. By the way, kalau kamu pake telur dan gula, tentu creamnya akan berwarna kekuningan dan jadinya mirip cream custard. Again, my concern is, telurnya gak mateng dan takut kena flu burung ๐Ÿ˜
  • Oleskan cream dari mix tadi di atas ladyfinger yang sudah disusun sampai rapi. Ulangi proses ini sampai ladyfinger-nya abis. Jangan lupa untuk selalu merendam ladyfinger terlebih dahulu di dalam air kopi.
  • Kalau lapisan terakhir udah selesai, langsung masukin ke kulkas deh. Kemarin sih saya masukin tiramisunya ke freezer dulu sekitar 3 jam. Baru dipindahin ke kulkas bagian bawah.
  • Nah setelah 3 jam, baru deh saya kasih choco powder untuk pelengkap di bagian atasnya, terus masukin ke kulkas lagi. Kira-kira sekitar 2-3 jam setelah itu, baru bisa dinikmati dengan baik ;).

Ternyata gak susah kan bikin tiramisu? ๐Ÿ˜€

homemade tiramisu by @justcecile

maap potonganya gak rapi :))

 

Advertisements

First Trial: Choco Banana Mille Crepe

Aslinya saya bukan orang yang suka turun ke dapur untuk memasak. Mentok-mentok ke dapur cuma buat nyicip masakan nyokap atau masak mie instan. Paling niat masak chicken soup instan atau masak pasta. Dan itu sih itungannya bukan masak ya, tapi bikin, soalnya gampang! ๐Ÿ˜€

Nah sejak married, mau ga mau saya harus masak karena gak mungkin suwamik akik dikasih makanan yang instan mulu atau delivery mulu.. bisa bangkrut mak! :P. Berangkat dari keinginan mulia yaitu membahagiakan perut suami, saya pun mulai belajar masak. Untungnya selera suami saya gak ribet, dibikinin yang gampang-gampang juga demen (hamdallah!). Sebagai newbie di dunia masak memasak, saya juga rajin subscribe akun youtube khusus masak-masakan; dan mulai terobsesi untuk bikin sesuatu yang bukan cuma oseng-oseng doang kelar. ๐Ÿ˜€

Percobaan pertama saya adalah bikin Chicken Hainan Rice. Kalau ini dapet resep dari nyokap dan terbukti enak! Kapan-kapan saya tulis di sini resepnya ;). Percobaan kedua adalah bikin Choco Banana Mille Crepe. Kenapa mille crepe? Karena menurut saya bikin mille crepe lebih gampang daripada bikin kue kering atau kue bolu. Cetek banget hahahaha!

Pas libur Lebaran kemarin, saya niatin banget buat bikin mille crepe. Mulai dari beli bahan-bahannya di toko Titan, sampe ngocok whipped cream manual karena belum punya mixer. Sebelum bikin, saya riset dulu di youtube, ada 2 video yang jadi paduan saya, yang pertama dari runnyrunny999, yang kedua dari OnePotChefShow.

Untuk bahan-bahan crepenya, saya pakai resep dari runnyrunny (minus matcha powder tentunya), sedangkan untuk bahan lapisan antar crepe saya menggunakan bahan yang saya modifikasi sedikit. Kalau runnyrunny menggunakan whipped cream + selai, dan OnePotChef menggunakan nutella, saya menggunakanย cara berikut:

  • lelehkan cokelat compound + whipped cream, sisihkan sebagian untuk isi dan sebagian lagi untuk lapisan luar
  • di tempat terpisah, panaskan butter secukupnya dan 3 sdm gula (kalau bagian ini, saya panasin di microwave biar cepet, 2 menit kelar :D)
  • Campur butter + gula yang sudah dipanaskan tadi dengan whipped cream secukupnya. Kalau di bagian ini saya beneran cap cip cup kembang kuncup, gak pake ditakar! *jangan ditiru ya!* :D. Abis dicampur, diapain? Ya dikocok lah sampe whipped creamnya jadi foam. In case gak kuat ngocok, dan gak punya mixer, bisa dicoba menggunakan blender. Tapi saya gak jamin berhasil ya. :)))
  • campur sebagian cokelat compound yang sudah mencair dengan pisang yang sudah dipotong kecil-kecil. Bisa juga pisangnya dihaluskan terlebih dahulu, baru dicampur. Again, saya menggunakan microwave untuk menghaluskan pisang ๐Ÿ˜›
  • Nah campur deh bahan cokelat dan pisang dengan whipped cream yang udah jadi foam. Aduk sampai rata.

Setelah itu, mulai deh lapisin satu-satu crepenya. Cape? Banget sis! Saya pakai sekitar 15 crepe, tapi tergantung ketebalan crepenya yaa. Kebetulan punya saya tipis banget jadi supaya kerasa mille crepenya, saya pakai lebih banyak crepe. Umumnya sih sekitar 10 atau 12.

Setelah selesai dengan crepe, baru deh saya lapisin pake sisa lelehan cokelat compound dan whipped cream. Nah kira-kira kayak gini bentukannya:

choco banana mille crepe

Eat & Eat : #VisitPIK dan Sekitarnya

Beberapa tahun belakangan, PIK alias Pantai Indah Kapuk jadi trendsetter tempat makan baru, terutama di kawasan ย Bukit Golf Mediterania. Kenapa? Karena di sana bertebaran berbagai tempat makan yang kece, unik, dan wajib dikunjungi.

Saya sendiri baru 2x #VisitPIK. Tentunya dua kali ga cukup dong menjelajah semua tempat makan yang ada di sana, karena restoran dan cafe di PIK bener-bener dari ujung ke ujung! Ga percaya? Buruan #VisitPIK makanya ๐Ÿ˜›

By the way, waktu pertama #VisitPIK, saya dan teman-teman sengaja banget pengen keliling dari Muara Karang – PIK – Pantai Mutiara. Tentunya selain terkagum-kagum sama banyaknya tempat makan di daerah sana, kami anak-anak selatan ini kagum banget sama rumah-rumah segede gambreng. Omgggg, apalah daku iniii.. printilan debuuuu. Kasta langsung turun drastis! ๐Ÿ˜€

Tujuan pertama di Muara Karang adalah makan Bakso Akiauw! Mienya enak, ga bikin perut begah. Basonya biasa aja sih, tapi kuahnya endes. Plus ada daging sapi uratnya yg banyak dan enak banget! Lembut, ga pake effort deh ngunyahnya. Harga semangkuknya kalau ga salah sekitar 40 rb, agak mahal sih. Tapi worth to try!

mie bakso akiauw

Abis makan bakso, tentunya perlu makan dessert dong. Nah di kawasan ruko-ruko Bukit Golf Mediterania ini ada berbagai pilihan cafe khusus dessert yang bisa kita kunjungi. Berhubung sumoboo udah ada di Kokas, maka saya dan teman-teman memilih Shirokuma. Di sini ada berbagai menu pilihan dessert dengan matcha ice cream sebagai bahan utama.

shirokuma, PIKKisaran harga untuk dessert di Shirokuma ga terlalu mahal kok, sekitar IDR 30K. Lebih enak kalau #VisitPIK-nya bareng temen atau keluarga besar sekalian, jadi bisa cafe hopping dan ga gampang kenyang. ๐Ÿ˜€

Apalah arti jalan-jalan kalau ga beli cemilan.. #VisitPIK kloter pertama berenti di satu toko roti, Provence. Buat “penggila roti” kayak saya, tempat kayak gini bikin kalap. Semuaaaa pengen dicoba. Harganya juga lumayan terjangkau, 11-12 sama harga roti di Chef Bakery. Cabangnya juga banyak, bisa diintip di sini.

Provence PIK

#VisitPIK for the 2nd time! Nah yang ini ga direncanain, karena awalnya cuma mau berkunjung ke acara housewarming temennya suami yang terletak di daerah Kapuk Kamal. Ternyata Kapuk Kamal deket sama PIK *yaiyalah sama-sama di Kapuk* :D.

Kebetulan semua pengen makan ramen, ya udah kita makan di tempat makan ramen yang pasti-pasti aja alias udah ketauan enak, yaitu di Hakata Ikkousha. Berhubung takut kolestrol naik (-___-“), saya pesenย chicken ramen. Dan ternyata chicken ramen-nya enak lho. Kaldunya pas, msg juga ga bikin eneg. Serba pas deh. Harga juga oke, cuma IDR 55K! Recommended! (btw saya harus update postingan ramen nih jadinya :P).Hakata Ikkousha, PIK

As usual, abis makan nyari dessert because.. “I always have a free room for the dessert” kan :D. Sempet pengen ke Cake A Boo, tapi yamasa abis makan mie, terus makan cake.. ntar menggebung kayak Bay Max dong :(. Jadi kami memutuskan untuk ke North Pole Cafe, makan ice cream *padahal kalori cake sama ice cream sama aja ya hahahaha*!

North Pole menyediakan gelato dalam berbagai rasa, mulai dari rasa-rasa yang “normal” kayak vanilla, strawberry, dll sampai rasa yang “unik” kayak beer atau baileys. Selain itu, kita juga bisa pilih cone dengan pinggiran kayak fruit loops atau oreo. Waktu ke sana, saya order hazelnut crunch dan baileys dengan cone choco something *lupa nama conenya ๐Ÿ˜ฆ *

north pole cafe, PIKUntuk harga, North Pole hampir sama dengan Shirokuma sekitar 30ribuan. Untuk cone yang udah dicustom kayak gini, IDR 15K, sedangkan harga gelato tergantung flavornya.

Kira-kira tempat makan apalagi ya yang wajib dikunjungi untuk #visitPIK ketiga kalinya? ๐Ÿ˜€

 

 

 

Sweet Tooth Overload!

Udah pada tau dong kalau di Jakarta lagi banyak banget tempat makan khusus untuk para pecinta dessert. Yang lagi hip sih tentunya dessert-dessert ala Taiwan gitu, yang isinya ice cream, grass jelly, kacang merah, puding, bubble, dan disiram dengan susu full cream. I know, ga sehat sama sekali :)) tapi enak. Terus mau gimana lagi? *anaknya lemah banget*

Kebetulan saya agak telat ngikutin trend makan dessert-dessertan ini. Soalnya tempat makan dessert ini awalnya cuma buka di daerah Jakarta Utara atau Jakarta Barat. Jauh banget mak kalo kudu ke sana demi semangkok dessert ala Taiwan. Saya terlalu males untuk mengeluarkan effort sebesar itu hahahaha. Nah kabar gembira untuk kita semua muncul pas Hong Tang buka di GI, dan Sumoboo buka di Kokas. Happy banget lah si anak rantau yang taunya cuma Jaksel doang ini, langsung deh saya berburu Hong Tang dan Sumoboo yang kesohor tea.

Hong Tang

Ini salah satu menu andalan di Hong Tang, yang saya inget cuma nomornya, nomor 28 kalau ga salah. Isinya apa aja? Ada matcha ice cream, puding, grass jelly, bubble, dan teman-temannya. Kalau ke sini, mending pas weekdays karena kalau weekend kudu waiting list. Rasanya gimana? Enak sih tapi dari segi isi, lebih banyak Sumoboo. Begitu juga dari segi harga ya, lebih mahal hong tang ketimbang Sumoboo.

pudding @ hong tang

Kalau yang ini favoritnya mas patjar! Isinya pudding cokelat, pudding mangga (enak banget!), pudding kopi, dan grass jelly (lupa-lupa inget, maap:D). Buat saya, pudding mangganya juwara! Recommended! ๐Ÿ˜‰

sumoboo (recap)

Ini hasil recap dari beberapa kali makan dessert di sumoboo. Penataannya sumoboo memang lebih cantik, mungkin karena creamnya dipisah; jadi customer bisa memilih sendiri mau pakai cream/engga. Untuk isi sih hampir sama dengan dessert hong tang, tapi versi sumoboo ada kacang merah segala. Yang juwara dari sumoboo adalah matcha ice creamnya! endes bambang! Matcha ice cream yang digunakan di sumoboo rasanya mirip dengan matcha ice cream yang pernah saya makan di Jepang. Ga terlalu manis, ga terlalu pahit, tapi ga hambar. ๐Ÿ˜€

Sebenernya masih ada lagi tempat-tempat makan dessert lainnya yang belum saya jelajah. Buat yang punya ide tempat makan dessert lainnya, please drop your recommended places here! ๐Ÿ˜‰